Skip to content →

Category: Kuliner

Icip-icip makanan yang enak tapi murah. Bisa juga menceritakan tempat makan yang homy dan cozy buat tempat nongkrong saat akhir pekan atau liburan.

Rasa Nendang Bebek Madura Bumbu Hitam Tiga Bidadari

Review Blogger – Bumbu hitam itu kayak apa sih? Hem, rasanya susah untuk dijelaskan karena endes banget. Nih, salah satu tempat langganan baru saya, bebek goreng bumbu hitam tiga bidadari khas Madura. So, orang Madura bukan cuma pinter bikin sate ya. Sambal hitamnya juga enak banget. Kebetulan saya juga keturunan Madura loh.

Oh ya, Warung Bebek Madura Bumbu Hitam Tiga Bidadari ini hanya buka mulai dari sore sekitar pukul 17.00 – ludes abis. Kalau mau beli pas kesini ya enaknya pas buka. Soalnya kalau beli pas maghrib atau malem, ramenya minta ampun. Dan yang mungkin harus kamu lebih bersabar, yang ngelayanin cuma satu orang.

Dada Montok Atau Paha Tepong?

Bebek Madura Bumbu Hitam Veteran Bintaro
Jangan lupa minta nambah porsi sambal hitamnya, nanti nyesel loh gak minta nambah hehe

Warung Bebek Madura Bumbu Hitam Tiga Bidadari hanya menjual bebek goreng siap saji. Alias gak ada proses goreng menggoreng lagi. Jadi semua memang udah dalam kondisi matang. Minusnya ya tidak bisa dinikmati hangat-hangat, kecuali kamu datengnya pas Warung Bebek Madura Bumbu Hitam Tiga Bidadari ini buka.

Urusan daging bebek, yang paling top adalah bagian dada atau paha. Nah, yang suka dada pasti dapet atinya juga. Kalau Paha itu dagingnya lebih gurih, soalnya tulangnya lebih gede dibanding dengan dada montok. Nah, kalau pilih dada montok, tulangnya kecil-kecil, biasanya tulangnya malah kriuk-kriuk. Jadi, kalau bingung pilih mana antara dada montok atau paha tepong itu bali ke selera kalian aja.

Saya sendiri kadang-kadang suka dada montok, kadang-kadang juga suka paha tepong. Harga satuannya cukup terjangkau kok, cuma Rp. 12.000 belum termasuk nasi. Nah, kalau saya pulang kantor biasanya saya beli dua potong. Nasinya kan bisa masak di rumah. Jadi lebih puas makannya.

Selian dada montok atau paha tepong sebetulnya ada juga pilihan lainnya. Semua bagian bebek diolah menjadi kuliner yang lezat. Ada sate jeroan bebek mulai dari usus hingga ati. Ada juga kepala bebek. Tapi kayaknya gak ada deh menu ceker bebek hehehe.

Asal Usul Nama  Bebek Madura Bumbu Hitam Tiga Bidadari

Bebek Madura Bumbu Hitam Veteran Bintaro
Semua bagian bebek ada. Kamu pilih yang mana?

Lalu dari mana asal usul nama Warung Bebek Madura Bumbu Hitam Tiga Bidadari? Jadi begini ceritanya. Waktu pertama kali saya lihat warung ini kok rame terus ya. Hari pertama saya belum beli. Hari kedua juga belum beli, soalnya warungnya tutup. Nah, hari ketiga saya udah mau beli tuh. Eh, pas telepon ke rumah ternyata udah ada lauk makan. Gak jadi deh beli Bebek Madura Bumbu Hitam Tiga Bidadari.

Singkat cerita udah lama banget gak lewat sini, ternyata saya pulang lebih cepet dari kantor. Nah, waktu itu gak kepikiran mau lewat Veteran Raya. Eh, pas lewat sini sore-sore ternyata Warung Bebek Madura Bumbu Hitam Tiga Bidadari udah buka. Ya, udah sekalian aja saya mampir dan nyobain. Waktu saya mampir di Warung Bebek Madura Bumbu Hitam Tiga Bidadari ini cuma ada satu pembeli.

“Wah beruntung banget nih” ujar saya.

Terus saya langsung pesan aja.

“Bang, bebeknya berapa?” tanya saya.

Sambil sibuk menyiapkan bebek di plastik abangnya mencoba memahami pertanyaan saya dalam-dalam.

“oh, mau yang mana?” tanya dia.

“Kalau paha atau dada berapa bang?” tanya saya balik.

“Kalau dada montok dua belas ribu. Nah, paha tepong juga dua sama, dua belas ribu. Pake nasi enggak mas?” jawabnya sambil balik nanya. Saat itu dia sudah merapihkan satu pesanan nampaknya. Tapi, saya lihat belum ada pembelinya.

“Ya udah mah, dada satu, sama paha satu ya, dibungkus gak pake nasi” order saya.

Eh, gak lama saya order, tiba-tiba ada tiga cewek pake pakaian putih-putih seragaman. Kalau saya lihat sih kayaknya baru keluar dari Richeese Factory. Mereka lalu menatap bebek-bebek yang tertumpuk dengan mata lapar. Cewek cakep kalau lagi lapar kelihatan rakusnya ya, batin saya dalam hati.

“Bang, pesanan saya udah belum?” tanya salah satu cewek yang berjilbab. Sementara dua cewek temennya enggak berjilbab dan cuma pake tank top doang. Lah ini yang bikin cowok doyan hahahaha.

Saat melihat mereka bertiga terus terang saya bertanya-tanya. Kenapa ada tiga bidadari beli bebek madura bumbu hitam ini? Apa mereka gak malu, tiba-tiba turun dari Khayangan demi bebek bumbu hitam ini?

Ternyata jawabannya baru saya temukan setelah saya tiba dirumah.

Nah, jadi asal usul nama Warung Bebek Madura Bumbu Hitam Tiga Bidadari itu emang saya aja yang ngarang. Gara-garanya begitu. Pas pertama kali beli, ternyata ada tiga cewek cakep yang ikutan beli dan nimbrung. Jadilah namanya Warung Bebek Madura Bumbu Hitam Tiga Bidadari hahahaha.

Pengennya sih saya lama-lama disitu. Eh tapi abang bebek mengaburkan lamunan saya.

“Bang, nih pesanannya, buruan bayar!” Kata dia dengan sorot mata mengancam dan tidak sabar. Seolah-olah dia gak rela saya disitu lama-lama. Barangkali tiga bidadari itu ingin dia lindungi dari ancaman cowok macem saya hahaha.

Akhirnya dengan berat hati, saya rogoh kantong, eh ternyata gak ada duit. Pura-pura lalu saya terduduk, merogoh tas ransel dan mencoba mencari dompet. Pura-pura aja biar lebih lama.

Sementara tiga bidadari itu masih sibuk memilah dan memilih bagian-bagian bebek yang akan mereka habiskan. Sudut mata mereka nampak sangat kelaparan. Soalnya ada kilau-kilaunya. Make upnya cakep banget. Wah, saya jadi tersadar, biasa jadi salah satu dari mereka cewek transgender.

Saat itulah saya terbangun, dan langsung buru-buru bayar. Ngeri… hiyyy.

Ada Dimana Bebek Madura Bumbu Hitam Veteran Bintaro Ini?

Bebek Madura Bumbu Hitam Veteran Bintaro
Seberang warung nasi bebek ini ada Diva Karaoke

Lokasi warung Nasi Bebek Madura Bumbu Hitam Tiga Bidadari ini ada di Jalan RC Vetaran, Bintaro. Kalau dari arah Tanah Kusir, lokasi warung ini ada di sebelah kiri. Kalau dari Bintaro, Pondok Pinang atau Gintung, warung Bebek Madura Bumbu Hitam ini ada di sebelah kanan.

Kalau kamu kesini bilang aja tau dari blog DzulfikarAlala.com. Ya gak ada apa-apa sih, supaya blog saya terkenal aja hahaha.

Buat saya rasa Bebek Madura Bumbu Hitam ini juara banget. Gak kalah lah dengan Bebek Slamet dan Bebek Kaleyo. Cuma tempatnya aja yang membedakan. Oh ya, Bebek Kaleyo mungkin yang membuatnya istimewa karena ada bebek mudanya. Kasian ya, bebek-bebek mudah dikorbankan demi santapan manusia, hiks.

Nah, sedangkan Bebek Slamet menurut saya yang membedakan adalah sambak koreknya. Di tempat aslinya sendiri di Surakarta, Bebek Slamet ternyata harganya sama hahaha. Kirain lebih murah ya. Padahal sama aja. Jadi, ngapain datang jauh-jauh ke tempat asalnya kalau di Jakarta aja harganya sama. Ini berdasarkan pengalaman saya pas lebaran tahun 2012 yah. Heu, udah lama banget kaleeee.

 

Lokasi Bebek Madura Bumbu Hitam Veteran Bintaro
Posisinya di samping pos satpam itu loh, karena mobil google lewat siang jadi warungnya belum buka hehe

Gimana udah kebayang belum lokasinya? Duh deket banget kok. Kalau susah sampeyan tinggal googling aja Richeese Factory Veteran atau Diva Karaoke Veteran. Pasti nongol deh di Google Mapsnya. Oh ya, jangan lupa foto-foto trus upload di instagram ya. Kalau kamu kesini karena rekomendasi dari blog ini jangan lupa follow IG saya dan mention saya ya kalau pas kalian makan disini. Ini IG saya @dzulfikaralala

Kalau kamu enggak punya IG, ya twitter juga boleh deh. Nama akunnya sama aja kok ini linknya @dzulfikaralala gak punya twitter juga? Duh, ya udah deh bantu share aja kalau gitu. Supaya Cak Nai Bebek Bumbu Hitam Tiga Bidadari ini tambah laris dan bisa bukan resto cem Bebek Kaleyo dan Bebek Slamet. Penggemar bebek pasti suka deh nambah lagi resto bebek yang enak. Soalnya yang ada sekarang udah penuh banget, terutama saat wiken, bener kan?

Buat saya sih penting banget mempromosikan warung bebek kayak gini. Buat warung bebek kaki lima kayak gini saya gak perlu dibayar. Saya mah rela kok nulis makanan enak tanpa dibayar. Soalnya lebih natural gitu hahaha. Ya itung-itung bantu promosi abang-abang nasi bebek dalam menghadapi MEA. Semangat ya bang bebek eh Cak!

18 Comments

Tukang Bubur Ini Selalu Mengaji Saat Menunggu Pembeli

Review Blogger – Gonjang ganjing foto abege selfie di kamar hotel membuat saya berpikir sekaligus berdoa. Mudah-mudahan anak atau salah satu keluarga saya tidak seperti itu. Benar, siapa sih yang sanggup melihat anaknya atau keluarganya seperti itu. Foto seperti itu mengapa mudah sekali diumbar di sosial media? Semua pasti berpikir “kemana orang tuanya?” Tunggu dulu, saya tak hendak mengomentari mereka ya.

Gara-gara heboh foto tersebut, saya jadi teringat bahwa segala perilaku seorang anak itu tidak terlepas dari apa yang dimakan-nya dan juga lingkungan sekitarnya. Saya percaya bahwa makanan sangat berpengaruh terhadap karakter seseorang. Contohnya seseorang yang makan daging cenderung meledak-ledak emosinya. Sedangkan orang yang lebih dominan makan sayuran cenderung lebih sabar dan nrimo, begitu sih katanya hahaha. Meskipun demikian, memang masih perlu data untuk membuktikan hal tersebut.

tukang-bubur-suka-ngaji-1

Nah, ada sosok inspiratif yang menurut saya hal ini sangat relevan dalam soal menyiapkan makanan. Ya kalau ndak nyambung coba belajar elmu cucokulogi yonru biar cocok gitu, hahaha.

Jadi, selama hampir sebulan ini anak saya jadi langganan bubur bayi sehat. Awalnya istri saya selalu memasak sendiri, tapi kurang dirasa menunya variatif. Padahal maunya sih buburnya sudah dicampur dengan ikan, daging serta sayuran lainnya.

Entah awalnya dari mana, tiba-tiba saya jadi punya tugas membeli bubur bayi sehat ini setiap pagi sebelum berangkat kantor. Biasanya istri saya meminta untuk membelikan tiga porsi bubur seharga Rp. 3000/porsi. Murah memang, karena porsinya seukuran cup ice cream campin* hahaha. Tapi, satu cup bubur itu cukup untuk sarapan pagi.

Jadi, sekaligus saja beli tiga cup untuk sarapan, makan siang dan makan sore. Iya, anak saya gak pernah dibiasakan makan malam. Karena katanya tidak baik untuk kesehatan. Jadi, lima jam sebelum berangkat ke peraduan, perut sudah harus dalam kondisi kosong. Sunnah kesehatannya begitu. Meskipun kadang bapaknya suka melanggar hahaha.

tukang-bubur-suka-ngaji-2

Singkat cerita akhirnya saya jadi rutin deh tiap pagi mendatangi tukang bubur yang mangkal di depan Perumahan Guru Al-Falah, Pondok Benda, Pamulang, Tangerang Selatan ini. Yang jualan bukan bapak-bapak melainkan seorang ibu berjilbab panjang nan lebar yang murah senyuman. Awal-awalnya tentu saja tidak kenal saya. Lama kelamaan ibu ini akhirnya hafal juga jumlah porsi yang saya pesan.

Orang-orang menyebutnya dengan Umi. Ya, panggilan khas ibu-ibu yang suka ikut pengajian, atau mungkin ibu ini adalah seorang ustadzah. Yang jelas kenapa saya merasa cocok dengan ibu penjual bubur bayi sehat ini alasannya karena Umi selalu melantukan ayat suci Al-Quran saat menunggu pembelinya.

Benar, bubur ini termasuk laris manis tanjung kimpul. Terutama saat libur, jangan harap kebagian karena biasanya pukul 8 pagi buburnya sudah tandas diburu pelanggannya. Alhamdulillahnya sih, Umi tampaknya sudah hafal jika saya sangat bergantung dengan bubur sehatnya. Jadi, saya selalu dapat jatah tiga porsi bubur bayi sehat buat anak kedua saya, yang baru berusia kurang dari satu tahun.

Tentu saja pilihan menu buburnya beragam. Minimal setiap hari selalu ada dua menu. Bisa bubur campur ati atau campur ikan. Ikannya juga macam-macam. Pokoknya disesuaikan dengan kebutuhan bayi diatas enam bulan. Kalau kata istri saya sih rasanya gak ada mecin sama sekali, saat dia mencoba buburnya, bahkan hampir tawar ujarnya. Tapi anak saya doyan. Katanya dia lebih suka bubur bayi sehatnya umi dibandingkan bubur bikinan ibunya sendiri hahahaha.

Saya melihat umi selalu istiqamah membaca lantunan ayat suci saat menunggu pelanggan datang. Disinilah saya merasa yakin bahwa buburnya secara tidak langsung sudah mendapatkan “mantra” dari ayat-ayat suci yang dilantukan Umi. Bahkan tak jarang Umi, menyetel lantunan ayat suci dari hapenya. Sejak saat itu saya tidak ragu lagi berlangganan bubur bayi sehatnya Umi.

Bubur bayi sehat umi boleh dikatakan membantu sekali ibu-ibu muda yang masih punya balita. Iya, rata-rata yang antri memang ibu muda, juga bapak muda seperti saya ;p Saat yang antri ibu-ibu muda, dan saya berada disitu, rasanya aneh memang. Ya, tapi demi anak dan istri begitulah nasib suami siaga hahaha.

Jadi intinya begini. Saya yakin bahwa karakter anak saya akan terbentuk karena dua hal. Pertama makanan dan kedua lingkungan serta pola asuh. Lah itu mah tiga yak hihihihi. Untuk makanan tidak ada tawar menawar. Rezeki yang saya peroleh haruslah halal. Insya Allah yah. Agar anak kita juga bisa makan makan yang toyyib. Kedua, yang susah mengawasinya ya ini dia, lingkungan dan pola asuh. Untuk kedua hal ini terus terang pengetahuan saya masih cetek. Jadi, saya memulai dari memberikan makanan yang halal dan toyyib dulu untuk kedua anak saya.  Mudah-mudahan ikhtiar saya menjadikan kedua anak saya salah dan salehah. Amin (Doakan juga ya kedua anak saya).

9 Comments

Nantangin Mie Ramen Reman Bandung

image

Tiap kali ke Bandung saya selalu tertantang untuk mencoba kuliner kreatif urang Bandung yang sedang trend, contohnya Mie Reman ini. Meskipun aslinya bukan dari Bandung tapi di   olah dan disajikan secara kreatif khas Bandung. Bagi mereka penggemar komik manga Naruto pasti tahu makanan kegemaran Naruto ini. Aslinya mie ramen ini menggunakan bahan non halal. Nah, kalau yang disini Insya Alloh halalan toyyiban.

Adik adik saya sebetulnya merekomendasikan Jigoku Ramen di daerah Cikutra dekat Universitas Widyatama. Tapi tiap kali lewat sana antriannya bikin gak kuku deh. Selalu saja antri panjang. Apalagi lokasinya memang pas sekali dekat sebuah Universitas. Tentu saja pelanggan lebih di dominasi anak kuliahan. Nah mengingat waktu yang terbatas, akhirnya untuk pertama kali saya coba dulu mie ramen reman. Mie reman yang saya jambangi terletak di jalan Panatayuda dekat dengan Sekolah PGII. Di depannya pun persis ada taman Panatayuda yang sebelumnya sudah saya tuliskan.

Leave a Comment

Kopi Oey Bondan Winarno ITC Fatmawati; Maknyuusss Tenan

Tanggal 19 Mei 2013 lalu saya berkesempatan hadir dalam acara Get Urbanized Mei, yang digagas oleh Urbanesia.com dan Kompasiana. Kali itu acaranya kebetulan berlangsung di Kopi Oey ex Kopitiam Oey Pak Bondan Winarno di ITC Fatmawati, Jakarta Selatan. Senang rasanya bica icip-icip makanan dan minuman di Cafe Kopi Oey pak Bondan. Meskipun sedikit terlambat namun saya bisa menikmati pula kehangatan perbincangan sore hari itu. Ditambah lagi dengan gigitan rawit yang terdapat di Sego Ireng yang disajikan bagi para blogger yang hadir sore itu. Pengalaman bertemu pak Bondan memang Maknyuss tenan 🙂

Leave a Comment

Saus Ganja Pertama di Dunia, Orang Belanda yang Punya

Saus “Aroma” Ganja Pertama di Dunia (dok.http://www.kompasiana.com/talisman)

Memang benar, ganja di Belanda dapat diperjualbelikan secara bebas dengan aturan tertentu. Namun belakangan Pemerintah Belanda pun mulai khawatir karena ada kecenderungan turis asing yang datang ke Belanda hanya sekedar untuk membeli ganja dan ada juga yang memperjualbelikannya kembali di negara lain. Sehingga pemerintah Belanda pun berencana untuk membatasi ganja terutama yang kadar THC-nya lebih dari 15 % sehingga dapat dikategorikan sebagai obat keras seperti kokain dan ekstasi.

Adalah Albert van Beek seorang penemu asli Belanda yang kreatif sampai-sampai membuat saus ganja untuk jajanan kentang gorengnya. Kentang goreng bagi penduduk Belanda sudah merupakan panganan yang lumrah dan jamak di Belanda. Kalau orang Indonesia menganggap kentang goreng ibarat gorengan tahu isi, risol, tempe dan oncom goreng (gorengan). Gorengan tanpa cabai rawit tentu saja kurang menggigit. Sama halnya dengan orang Belanda, kentang goreng tanpa saus serasa sayur tanpa garam. Meskipun kebanyakan orang Belanda menjadikan mayones sebagai pelengkap kentang gorengnya.

Leave a Comment