Skip to content →

Polling Blogger : Ketika Kamu Kalah Lomba Blog

Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on LinkedIn

Pernah ikut lomba blog? Pasti pernah kalah juga dong. Mudah-mudahan sih sering menang ya.

Nah, masalahnya yang sering menang ini yang mulai baper kalau enggak menang, loh!

Berabe dan bahaya jadinya kalau sampe baper. Efeknya mulai dari meracau di sosial media hingga inbox gosip gak jelas kemana-mana. Kacau kan?

Enggak jarang juga ada yang cukup santun meski masih baper juga. Caranya cukup nyinyir di social media hahahaha….

Disinilah sebetulnya kedewasaan seorang blogger di uji ketika kalah dalam percaturan lomba blog. Apalagi kalau lomba blognya bergensi dengan sponsor brand besar atau hadiahnya segambreng dengan gadget keren.

Baca juga Menjadi Blogger Adalah Pilihan Saya

Trus kalau ada yang nanya saya pernah baper juga enggak?

Jujur, pernah juga dong.

Tapi saya langsung menata diri agar tidak memendam benci.

Apa yang bisa kamu dapat dengan memendam dan merawat kebencian dalam hati, selain hatimu yang makin menghitam?

Kalau kamu tipe extrovet ya buruan jalan-jalan shopping bareng teman. Untungnya sih saya tipe intovert yang semua masalah bisa diselesaikan dengan TIDUR. Iya, serius saya enggak bohong kok! Trust me, It works! 😛

Jadi, sebetulnya sih ini polling lama, cuma saya aja yang rada males lanjutin padahal udah di draft sejak polling ini berakhir hahahaha.

Gak papa yah. Bisa dilihat sendiri dong hasilnya.

Makasih ya buat teman-teman yang udah ikutan vote ini. Saya jamin identitas anda saya rahasiakan kok.

Jadi, saya makin prihatin dengan kondisi dunia blogging saat ini. Tapi kalau diikutin ternyata ini udah naturenya sih. Cuma butuh kedewasaan aja untuk menyelesaikannya.

Dari pada sibuk menyalahkan kegelapan lebih baik menyalakan lilin

Begitu kan kira-kira.

Saya sendiri sekarang juga udah gak terlalu sering menang kok meskipun masih ikutan lomba blog. Boleh coba cek akun Kompasiana saya.

Salah satu lomba terakhir enggak nyantol sama sekali. Padahal ngarep juga kan hadiah hiburan hahahaha.

Tapi,,,, gini ya.

Orang yang suka baper dan nyebarin kebencian di sosial media itu bakal rugi sendiri. Soalnya dunia blogger itu sekarang sempit banget. Kalau kita melakukan perilaku nista dan tercela, niscaya cemong muka itu akan sulit dihapus. Kecuali ya kurang sadar diri aja hahahahaha.

Saya juga pernah kok ‘dituduh’ baper hahahaha… jadi curcol deh… tapi saya gak mau mikirin kek begituan. Toh waktu yang akan membuktikan….

Oh iya, salah satu cara self healing ini juga bisa dipelajari loh saat kalian merasa teguncang jiwanya gara-gara kalah dalam lomba blog. Ini penting, saya juga ngerasain kok.

Ini juri kok gak liat ya usaha kita.

Udah riset mendalam, begadang, eh posting memepet deadline wkwkwkwkwkw…….. gak dapet apa-apa pas pengumuman……. nah…nah… dari situ udah ketebak kan ada yang salah?

Baca juga Mengapa Saya Mengajar di Sekolah Buddhis?

So… temen-temen blogger yang budiman dan tidak mudah baper. Dari hasi polling sudah memberikan jawabannya. Dibawah ini hanya sekadar tambahan saja.

Kembali lagi ingat-ingat apa tujuan kita ngeblog?

Begin With The End in MIND ~ Stephen R. Covey

  • Bermanfaat bagi orang lain
  • Mengejar hadiah
  • Eksis belaka
  • Sekadar ngisi waktu

Nah, dari situ pasti bisa milih dong mana yang terbaik. Hati kita bebas milih kok, tapi pasti hati kecil kita enggak pernah bohong.

Tips dari saya, jangan pernah meragukan rezeki dari Tuhan. Kalau kita baper dan menebar kebencian, artinya kita gak percaya sama rezeki yang udah di atur oleh Tuhan. Yakinlah, terus berusaha, berdoa dan banyak bersedekah.

Insya Allah, rezeki gak perlu dicari sampe menghalalkan segala cara, nanti pasti mampir sendiri dari arah yang tidak diduga-duga asal berusaha dengan cara halal.

Lebih baik kita tingkatkan skills, ketakwaan dan keimanan… jangan lupa like and SHARE gan!

Featured shutterstock
Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on LinkedIn

Published in Opini

22 Comments

  1. iya, hadiah emg sekadar bonus aja

  2. Yang penting update blog, lomba sebagai pemacu, kalau menang itu bonus dari yang di SANA

  3. Aku termasuk orang yg sadar diri.. yaa emang ga pernah menang coz tulisannya juga low quality.. hehe..
    Kudu belajar nulis yg bagus dulu nih.

  4. Haha klo ketemy langsung pasti kaget. Aq tuh orgnya cool gak kek tulisan ini kok wkwkw

    Ya, semua balik ke masing masing

  5. aku baca artikel ini kok malah banyakan senyam senyumnya ya, antara karena emang mas Dzul-nya lucu, sama karena bbrp kali liat yg baper di sosmed. Kalo aku gak terlalu sering ikut lomba, tapi emang jujur aja baper pasti ada, tapi yasudahlah, emang ada yang lebih bagus mau diapain… ;p

  6. Biasanya diganti dengan rezeki yang berlipat ganda nantinya… Amiin 🙂

  7. Iya, rezeki bukan hanya sekadar uang atau materi. Kesehatan kan juga rezeki yang patut disyukuri.

  8. No Drama Write Only 😀

  9. Nah, klo berkali-kali menang lalu tiba-tiba kalah pasti terasa….. SAKIT hahahahaha

  10. iya, segala sesuatu itu gimana cara kita memandang aja. lama-lama juga terbiasa kalah #eh hahahahaha

  11. bahahaha spesifik banget nyeritainnya,,, iya bro,,, udah jadi rahasia umumlah,,, sudah lah kita move on,,, udah Lebaran kan mulai lagi dari nol 🙂

  12. Dua kali baper sampai nangis gara gara lomba dua tahun lalu.Bapernya sampai yang sesenggukan butuh bahu gitu..Untung pas pengumuman ada suami yg lagi libur.Jd mayan ada bahu buat nangis.Pokoknya saat itu sudah merasa all out sampai komennya pun seratusan lebih.Tulisan gak jelek jelek amat.Tapi kalah.Haha baper akut.Kalau sekarang sih santai aja..kalah menang belum rejekinya kali.

  13. Jangan pernah meragukan rezeki dari Tuhan. Nice quote. Saya sih santai saja krn kita bs belajar dr mereka yg sdh menang. Yang penting kita bisa sharing. Soal rezeki, kl blm dikasih berarti blm rezeki.

  14. Alhamdulillah udah ngak minat lagi ikutan lomba blog, udah lelah liat terlalu banyak derama berseri urusan lomba. Kaesang capek jd mari kita menulis manja saja

  15. Mutia Nurul Rahmah Mutia Nurul Rahmah

    ihihih.. baru sekali memang..lebih banyak kalah yaa enjoy ajaaaa

  16. Hmm pernah sih baper gegara ga menang tp mungkin krn dah biasa ga menang meski pernah ngerasin menang jd lebih santai aja nanggepin kekalahan…
    Menang alhamdulillah…klo kalah itung2 update blog aja

  17. ngga ada yang baper kalo fair , jdi awal misal pemenang 10 orang , tapi kenyataannya 5 orang sudah di kapling sebagai bayaran buzzer dan 5 orang pemenang peserta lomba. udah ngga usah disebut lomba yang mana :D, banyak yang kaya gitu.

    atau paling parah yang menang yang ngga dateng ke tahap interview. hebat banget kan interview diwakilin tau2 menang padahal syarat awal dibilang harus hadir sebagai syarat mutlak.

    jadi buat penyelenggara lomba dan agensi tolong yang jelas mana bayaran buzzer mana hadiah lomba, jangan nanggung kalau bikin lomba, hadiah dijadiin bayaran lalu lombanya fiktif.

    maaf kalo ada yg kesentil

  18. Oh iya klo itu casenya beda hahahaha….

  19. Haha sama, tulisan ini juga sedikit berbumbu curhatan…

    Saya mah skrg lbh nothing too lose klo ikutan lomba.

  20. Yang bikin baper kalo pemenang lombanya gak banget kayak lomba yang diadakan salah satu merek gadget tempo hari. Saya gak ikut lomba tapi tetap ikutan baper. Rasanya mendadak pengin jadi kesatria baja hitam penumpas kejahatan bwekekekek.

  21. Duluuuu … waktu awal-awal ikut lomba blog which is belum setaon ini, masih sering baper, terutama kalau tulisan para pemenangnya nggak banget. Tapi kemudian sadar bahwa nggak semua brand meng-hire penulis sebagai salah satu juri, jadi elemen-elemen penulisan ya nggak penting buat mereka. Kalaupun ada penulisnya, belum tentu juga dia aware soal itu karena tuntutan brand yang meng-hire dia.

    Lama-lama sih udah biasa kalau kalah. Karena waktu nulisnya pun emang seneng aja dengan temanya dan emang seneng juga ketika menuliskannya. Sekarang menang atau kalah udah nggak penting lagi, oke, ralat, udah nggak terlalu penting. Yang penting mah have fun aja.

    (Komen ini betul-betul curhatan)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *