Skip to content →

Panjangnya Antrian Nasi Uduk Mpok Nyai Gang Salak

Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on LinkedIn

Review Blogger – Nasi Uduk memang baru saya kenal setelah hijrah dari Yogya ke Jakarta. Kuliner khas Betawi ini kerap dijadikan sebagai kuliner untuk sarapan. Namun, yang istimewa justru kini kuliner Nasi Uduk Betawi sudah bisa dinikmati 24 jam. Artinya nyari pagi ada, nyari siang ada, apalagi nyari nasi uduk malam hari di sekitar Pamulang, juga tetap ada. Ini dia Nasi Uduk Enak dan Murah di Pamulang Tangerang Selatan.

Salah satu langganan saya, karena paling dekat dengan rumah, tapi enak dan murah adalah Nasi Uduk Mpok Nyai di Gang Salak Pondok Benda, Pamulang. Lokasinya berada persis di mulut gang Salak 8. Warung Nasi Uduk Mpok Nyai ini beroperasi setiap pagi dari mulai pukul 06.00 sampai habis. Biasanya saat weekday sampai pukul 09.00, lain lagi saat weekend bisa hanya sampai pukul 08.00 saja pasti yang beli ngantri.

Baca juga: Bubur Ayam Cianjur Paling Enak di Pamulang

Berebut Bersama Emak-Emak

nasi uduk enak dan murah di pamulang tangerang selatan
Yeaay, emak-emak mulai rusuh hahaha

Sebagai suami siaga saya nggak pernah merasa keberatan ya untuk beliin sarpan, apalagi beliin bubur bayi buat si kecil. Seperti yang kalian lihat sendiri, saya harus antri dan bejubel bersama emak-emak yang juga minta dilayani dengan cepat. Paling apes kalau ketemu emak-emak yang baru datang, enggak mau antri dan pake alasan buru-buru mau ke Rumah Sakit atau udah ditungguin anaknya yang rewel hahahaha.

Jadi, akhirnya pagi tadi anak saya rewel beneran. Soalnya gak mau antri dan gak sabar nungguin antrian. Saya sih udah berusaha untuk menenangkan anak saya supaya antri. Salah satu proses pembelajaran juga. Malu dong, masa anak saya gak bisa antri nantinya. Mau jadi apa dia nanti kalau antri aja susah? Nah, supaya mengindari emak-emak yang kurang tertib, salah satu solusinya adalah datang lebih pagi.

Menu Nasi Uduk Mpok Nyai

nasi uduk enak dan murah di pamulang tangerang selatan
Asisten baru Mpok Nyai sedang melayani pembeli

Berkembangnya Nasi Uduk Mpok Nyai ini saya saksikan sendiri. Dulu, warungnya berada di seberang warung yang tempatinya sekarang. Tapi, karena tahanya akan digunakan, akhirnya kini warung Nasi Uduk Mpok Nyai pindah. Jadi, saya termasuk langganan cukup lama juga sama Mpok Nyai.

Terus terang saya enggak tau nama asli Mpok Nyai. Tapi, nama suaminya saya tahu. Biasanya pelanggan memanggilnya bang Madih. Ya, suaminya ini jika tidak ada dinas, biasanya suka bantu-bantu, menjadi aisten Mpok Nyai. Mulai dari motong-motong ketupat dan lontong, kemudian memasukkannya ke sebuah plastik-plastik kecil sebagai persediaan buat orang yang mau pesan tapi dibungkus.

Menu di Warung Nasi Uduk Mpok Nyai

  • Nasi Uduk
  • Nasi Kuning
  • Ketupat Sayur
  • Lontong Sayur
  • Gorengan Tahu
  • Gorengan Tempe
  • Gorengan Bakwan
  • Jajanan Titipan Lainnya dari tetangganya.

Saya sendiri paling suka sama nasi uduk dan nasi kuningnya. Yang juga enggak ketinggalan adalah gorengan tahunya. Nasi uduk harganya murah aja, cuma Rp. 6000 dengan lauk tahu dan tempe semur. Sedangkan jika menggunakan telur harganya menjadi Rp. 8000. Murah kan? Begitu juga dengan menu Nasi Kuningnya.

Nasi uduk Mpok Nyai ini berasnya tidak terlalu pera juga tidak terlalu lembut. Ya, pokoknya pas deh. Untuk rasa, selain wangi juga enak. Sedangkan nasi kuningnya jangan ditanya. Untuk ukuran warung kaki lima, rasanya udah seperti di restoran bintang lima.

Penyajian nasi uduk sangat sederhana saja. Biasanya jika sudah langganan, Mpok Nyai tinggal memastikan.

“Pesanannya biasa nih?” kata dia.

Saya sih biasanya mengangguk saja sambil diiringi dengan senyuman. Salah satu keahlian Mpok Nyai ini memang hafal banget konsumennya. Sepertinya ini skill khusus kalau kamu berniat menjadi wirausahawan. Semua pembeli hampir dia kenali dan kebiasaan orderannya juga sudah dihafal diluar kepala. Makanya saya gak perlu repot order lagi, tinggla bilang aja.

“Mpok, biasa ya!” sambil setor muka. Sementara Mpok Nyai menyiapkan pesanan saya, biasanya saya gunakan kesempatan itu untuk memilih gorengan tahu yang biasanya paling laris dan cepat habis. Gorengan tahuya bukan tahu isi, melainkan tau putih, dibelah dua, tapi menjadi satu tepung adonan. Jadi, cukup besar untuk ukuran gorengan pada biasanya. Untuk harga gorengan juga relatif terjangkau dengan ukuran yang besar-besar. Harganya Rp. 2000 untuk tiga biji gorengan.

Nah, sementara untuk menu Nasi Kuning biasanya hanya mendapatkan tambahan kering tempe dan bihun. Kadang ada juga sih perkedel kentang, tapi biasanya cepat habis. Meski kadang enggak nyambung blas antara semur dengan nasi kuning, tapi saya enjoy aja sih makannya hahaha.

nasi uduk enak dan murah di pamulang tangerang selatan
Jadi inget lebaran deh kalau makan ketupat

Nah, buat pelanggan yang kesiangan dan buru-buru dikejar angkot atau jemputan biasanya memilih ketupat atau lontong sayur. Kedua menu ini relatif cepat penyajiaannya. Karena, lontong dan ketupatnya sudah disediakan oleh asisten Mpok Nyai entah suaminya atau keluarganya yang juga kerap membantu saat warung Nasi Uduk Mpok Nyai ini kebanjiran pembeli.

Enggak jarang, beberapa pembeli juga suka memesan sayur lontongnya secara terpisah. Mungkin untuk lauk makan atau untuk disimpang sebagai makan siang. Meski saya kurang suka sarapan lontong atau ketupat sayur, namun saya akui bahwa inilah lontong dan ketupat sayur paling enak yang pernah saya makan di Pamulang. Nah, jika memesan ketupat sayur atau lontong sayur bisa juga memilih telur bulat.

Sebetulnya dulu ada semur jengkolnya. Tapi, entah kenapa sekarang Mpok Nyai sudah tidak pernah lagi menyertakan Jengkol di semur-semurnya. Padahal enak banget loh. Awal mula Mpok Nyai tidak menambahkan Jengkol pada Semurnya karena saat itu harga Jengkol naik gila-gilaan. Lebih mahal daripada daging ayam untuk harga perkilonya. Dari situlah Mpok Nyai tak pernah memasak Semur Jengkol lagi. Padahal sih menutut saya, disinilah cita rasa khas Nasi Uduk Betawi yang harus disajikan dengan Semur Jengkol. Walah, jadi ngiler deh nulisnya.

nasi uduk enak dan murah di pamulang tangerang selatan
Tuh lihat kuah semurnya… kental banget.

Menurut beberapa tetangga, kalau Mpok Nyai ini termasuk koki hajatan. So, siap-siap aja kecewa ya kalau Mpok Nyai tiba-tiba diminta jadi koki hajatan. Soalnya warungnya udah pasti tutup. Wal, hasil banyak pelanggan yang kecewa, termasuk saya. Ya, tapi apa mau dikata, wong udah cocok sama rasa dan harganya.

Setiap pagi, rata-rata yang membeli adalah pekerja kantor dan pelajar. Sayangnya Mpok Nyai ini belum bisa melihat dan mengatur pesanannya. Harusnya sih Mpok Nyai udah sigap. Misalnya menyiapkan jualan yang sudah dikasih plastik mika untuk satu porsi nasi uduk atau nasi kuning. Kalau lontong atau ketupat sayur udah pasti enggak mungkin pake plastik mika.

Juga, yang rasanya masih mengganjal adalah tidak ada manajemen antrian. Entah itu dikasin nomor atau dikasih line buat ngantri. Emang suka jadi gregetan sendiri. Ya, tapi gimanapun percuma kalau berantem sama emak-emak. hahahaha. Yang ada pas kita kesitu lagi bakal jadi musuh seumur hidup cuma gara-gara negor antrian. Sepele sih, tapi ya begitulah mentalitas bangsa kita. Susah antri dan pengen gampang. Mungkin emak-emak ini harus belajar jadi anak kereta hahaha. Dia gak tau betapa kerasnya hidup di atas kuda besi itu.

 

nasi uduk enak dan murah di pamulang tangerang selatan
Pas dateng kesini beberapa menu udah abis termasuk nasi kuningnya hu hu hu

Nah, buat kamu yang penasaran sama Nasi Uduk Mpok Nyai ini sebetulnya patokannya mudah banget kok. Akses jalan tentu saja dari jalan Siliwangi Raya tinggal masuk ke gang Salak. Gang Salak itu ada di samping pom bensin depan Villa Dago Pamulang. Persis depannya RSIA Buah Hati Pamulang.

Gang Salak muat kok untuk mobil. Buat parkir juga enggak susah amat didepan warung Nasi Uduk Mpok Nyai. Yang bikin macet ya, motor-motor yang parkirinya mepet sama warung Nasi Uduk Mpok Nyai. Sekali lagi, Warung Nasi Uduk Mpok Nyai ini memang hanya spesialis sarapan. So, jangan datang kesini saat siang atau malam ya. Paling pagi biasanya Mpok Nyai udah beres-beres buka lapak sekitar pukul 06.00. Nah, golden time ini yang bisa kamu pake supaya enggak ngantri-ngantri banget. Penah sih dulu sampe chaos. Bahkan sampe ada pertengkaran diantara emak-emak yang kurang bisa tertib saat antri. Itulah hidup di Jakarta, untuk mendapatkan Nasi Uduk enak aja perlu perjuangan. Bukan antrinya, tapi ngadepin emak-emak yang nyerobot itu yang bikin mangkel ati hahahahah.

Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on LinkedIn

Published in Kuliner

6 Comments

  1. yap, cuma klo keseringan makan jengkol, kasian temen kantor hahaha. kamar mandinya bau jengkol terus.

  2. Setuju kalau ciri khas nasi uduk Betawi adalah semur jengkol. Pernah saya temui di dekat kawasan industri Pulogadung penjual nasi uduk khas Betawi yang seperti itu.

  3. iya ini di Pamulang, murah banget kan yah. makanya saya suka tinggal di Pamulang 🙂

  4. Iya, kalau makan terus sudah di hapal ama pedagangnya itu sesuatu banget ya mas…. rasanya senang jadi nggak repot – repot lagi bilang…. Murah banget mas harganya,,, di sekitar Jabodetabek masih ada ya mas harga segitu?

  5. Iya, kalau makan terus sudah di hapal ama pedagangnya itu sesuatu banget ya mas…. rasanya senang jadi nggak repot – repot lagi bilang…. Setor muka dan ngangguk, jadi lebih gampang…. Murah banget mas harganya,,, di sekitar Jabodetabek masih ada ya mas harga segitu?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *