Skip to content →

Icip Icip Sambel Setan Kapten Jono Pamulang

Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on LinkedIn

 

Siapa sih orang Indonesia yang enggak suka masakan pedas? Tiap jajanan dan kuliner Indonesia pasti lekat dengan sambal. Nah, sekarang apalagi sedang tren, sambal setan yang pedasnya bikin kepala langsung cenut-cenut sejak cocolan pertama.

Sambal itu ibarat sabu, bikin ketagihan dan rasanya ada yang kurang kalau makan tanpa sambal. Apalagi kuliner paling enak di dunia seperti rendang, punya racikan sambal tersendiri yang bikin rasanya makin enak dan menggugah selera makan.

Warna merah dan rasa pedas juga konon bisa menstimulasi orang untuk nambah. Percaya deh, itu makanya kenapa porsi nasi di Warung Padang rata-rata disajikan lebih sedikit dibandingkan dengan porsi saat dibawa pulang atau dibungkus. Maksudnya supaya nambah, gitu loh.

Baca juga Nikmatin Konro Bakar Enak Floating Market Ah Poong Sentul Bogor

sambal-setan-kapten-jono-pamulang07

Nah, kebetulan di Pamulang, Tangerang Selatan ini ada Warung Sambal Setan Kapten Jono yang ramai banget setiap saya lewatin. Warung ini beroperasi setiap sore hingga malam. Biasanya sih jam lima sore udah ramai. Makanya saya makin penasaran karena tiap lewat pasti aja selalu ramai.

Buat saya sih sambal udah jadi sajian wajib kalau sedang pesan pecel lele atau ayam goreng. Nah, warung-warung ini biasanya penjualnya dari Jawa Timur. Utamanya Lamongan. Tapi kalau dilihat-lihat ini penjualnya sepertinya orang Tangerang juga.sambal-setan-kapten-jono-pamulang11

Warung ini dilayani oleh empat orang. Dua orang bertugas sebagai juru masak, satu orang sebagai kasir dan satu orang lagi bertugas merapikan meja dan membuat minuman.

Sayang sih, gelas yang dipakai di sini kurang bersih. Kalau untuk makanan semua disajikan di piring rotan yang sudah dikasih alas kertas makan, pembungkus nasi. Jadi gak terlalu khawatir dengan kebersihannya. Saran saya kalau ke sini lebih baik bawa minuman sendiri.

Baca juga Kisah Inspiratif, Dulu Jualan di Emperan Kini di Rumah Seharga 1 M

sambal-setan-kapten-jono-pamulang13

Warung Sambal Setan memang punya salah satu keunikan dan ciri khas. Lauk yang dijajakan itu serba lengkap. Mulai dari ayam, tahu, tempe, pecel lele, hingga ikan yang sudah diasinkan. Kadang-kadang ada juga ikan mas atau ikan gurame.

Warung Sambal Setan Kaptain Jono ini menu-nya lumayan lengkap, ada Ayam Goreng, Bebek Goreng, Pecel Lele, Terong Goreng, Pete Goreng, Jengkol Goreng, Sotong, Cumi, Dendeng Ikan, Peda, Asin Jambal, Asing Japuh, Tawes, Gabus, Ampela bahkan ada juga pepes.

Baca juga Rasa Nendang Bebek Madura Bumbu Hitam Tiga Bidadari

sambal-setan-kapten-jono-pamulang08

Sebagai permulaan, yah ini pertama kalinya saya ke sini. Saya pesan ayam goreng, lele goreng, dendeng ikan dan beberapa potong tahu. Minumnya saya pesan es teh manis, teh tawar dan es jeruk. Untuk teh tawarnya gratis.

Sayangnya sih porsi sambalnya yang disajikan di sini termasuk irit. Tapi, wew seuprit aja udah bikin ujung lidah serasa digigit-gigit semut. Cocolan pertama langsung bikin kepala srang sreng srang sreng deh.

Yup, warung ini memang cocoknya sih buat cewek-cewek yang doyan sambal. Rata-rata warung sambal memang pelanggannya kaum hawa. Terbukti!

Baca juga Nantangin Mie Ramen Reman Bandung

sambal-setan-kapten-jono-pamulang15

Kalau dari segi tempat, di depan ada empat meja yang berjejer. Satu baris bangku bisa muat sampai tiga orang dewasa. Kadang kalau penuh kita bisa berhadapan dengan pelanggan lainnya.

Sebetulnya ada lesehan juga di dalam. Cuma rasanya kok agak-agak spooky gitu deh. Jadinya saya lebih pilih di depan. Selain lebih terang juga gak perlu takut duduk kedinginan.

sambal-setan-kapten-jono-pamulang17

Setelah membayar, total dengan menu yang saya pesan, habis Rp49.000,- sudah termasuk minum. Ya worth it lah, cukup murah untuk ukuran Sambal Setan. Bisanya satu porsi Sambal Setan Ayam Gorengnya aja udah abis Rp25.000,- di tempat lain.

Tips Makan Sambal Setan

Buat yang gak kuat pedas, saran saya sih gak perlu cobain daripada ada gangguan lambung. Percaya deh, sambal setan ini cuma buat mereka yang gak punya gangguan dengan lambungnya. Nah, supaya lebih nikmat saya mau kasih tips cara menikmati Sambal Setan.

  • Upayakan memesan minuman hangat, jangan malah memesan minuman dingin. Panas dalam air justru akan lebih mudah menghilangkan rasa pedas di lidah. Jadi, paling tepat itu pesan teh tawar hangat atau panas sekalian.
  • Cocol sambal di lauknya saja. Karena nasi punya kandungan glukosa, meskipun sedikit, yang membuat sambal bisa dinetralisir. Nikmatin aja setiap kunyahannya. Jadi jangan langsung cocol kemudian telan.
  • Siapkan lalapan dan lauk pendamping seperti tahu atau tempe. Lauk pendamping ini juga bisa mengurangi rasa pedas. Lauk utamanya bebas pilih mau ayam, bebek, lele atau ikan.
  • Cocol sambal sedikit demi sedikit supaya lidah bisa beradaptasi. Jadi jangan langsung cocol banyak. Bertahap aja.
  • Nah, setelah selesai makan, sebaiknya netralisir lambung dengan juice yang bisa menurunkan panas dalam seperti juice timun suri.

Nah, jadi gimana, berani coba Sambal Setan Kapten Jono ini? Buat yang di daerah Pondok Pinang sih saya rekomendasiin ini, Sambal Gila Pondok Pinang. Selain pedas gila, sajian lauknya yang recommended itu ada sayur asem dan gurame goreng.

 

Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on LinkedIn

Published in Kuliner

6 Comments

  1. klo dari pintu masuk ketemu indomaret sebelah kanan, nah kira-kira 3 rumah berselang dari indomaret. klo malam rame parkiran motor, sayang tempatnya kecil dan bikin macet, karena persis berada di tikungan perumahan villa pamulang.

  2. wah, sambal ki demang ?? menarik kyke untuk di coba itu…

    hmm… sebentar….
    villa pamulang ki sebelah mana yak ?

    he

  3. Wah ada lagi yang baru di Villa Pamulamg, Sambal Ki Demang,,, enak deh, cobain aja

  4. sudah coba kemaren…
    lumayan enak dan pedes sambel nya… mirip2 SS lah menurut saya..

    mm.. iya saya setuju, untuk kebersihan mungkin perlu diperhatikan lagi, alat2 makan.. terutama tempat nya.. 🙂

  5. Deket lah cum dr tanah abang tinggal naik CL ke Rawabuntu, bis itu cus pake gojek :p

  6. Harga nya lebih murah di bandingkan yang pejompongan tapi pertanyaan nya kenapa ini pamulang ?????? Jauh banget dari hidup ku ihik ihik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *