Sate Maranggi Cibungur Purwakarta ini rasanya cuma alasan satu-satunya yang bikin saya dan keluarga rela keluar tol dulu sebelum melanjutkan perjalanan ke Bandung. Jadi, pas di tol kita langsung keluar di pintu keluar tol Cikampek. Setelah itu bisa masuk lagi lewat pintu tol Sadang kalau mau ke Bandung.

Boleh dibilang ini satu-satunya kuliner khas di daerah Cibungur yang masih bertahan. Dulu sebelum tol Cipularang diresmikan, salah satu alternatif jalan ke dari Bandung ke Jakarta ya kalau enggak lewat Purwakarta ya lewat Puncak via Cianjur. Nah, salah satu kuliner yang enggak pernah kita lewatkan adalah Sate Maranggi Cibungur Purwakarta.

Baca Soto Sutri Sokaraja yang Tak Pernah Dilewatkan Pemudik

sate maranggi cibungur

sate maranggi cibungur

Sate Sapi Maranggi Cibungur yang Mantap Soul!

Soal rasa kayaknya saat ini belum ada yang menandingi Sate Maranggi Cibungur. Meskipun katanya ada sate serupa di Bogor dekat Istana Cipanas. Sayangnya saya belum pernah nyobain jadi gak tau deh rasanya seperti apa.

Sate Cibungur ini punya rasa manis sedikit asam. Ini kalau kamu ngerasainnya sebelum dicocol sambal tomat pedasnya ya. Satu tusuk Sate Maranggi Cibungur biasanya ada empat potong daging. Saya lebih suka sate sapi dibandingkan sate kambing atau sate ayamnya.

Kalau soal sate sapi, Sate Cibungur ini juaranya. Selera dan lidah saya pas dengan rasanya. Dagingnya juga empuk dan enggak ninggalin sisa-sisa lemak atau gaji di mulut. Berasa kayak makan steak tenderloin hehehe.

Sambal Tomat Merah Merona

Untuk soal rasa sambal tomat yang menggoda mata ini emang kesan pertamanya enggak pedas. Umumnya kan kalau sambal tomat memang tidak pedas. Tapi, kalau udah cicipin sambal Sate Maranggi Cibungur ini bakal ngubah presepsi kamu deh tentang sambal tomat.

Rasanya pedas mantap!

Cara nikmatinnya itu coba deh enggak minum air atau es kelapa muda selama sambalnya masih belum habis. Kadang-kadang kamu bisa kekurangan sambal tomatnya kalau udah ketagihan. Apalagi kalau udah disajikan nasi panas-panas nan nikmat. Surga banget deh rasanya!

Kalau pedasnya Sate Maranggi Cibungur Purwakarta ini masih masuk akal lah. Masih ada rasa-rasanya. Aroma sampai citarasanya itu kerasa banget. Beda jauh deh sama Samyang yang pedesnya cuma cabe doang hahahaha.

Baca Saoeng Kito, Rekomendasi Tempat Makan Enak via Go Food di BSD, Tangerang Selatan

sate maranggi cibungur

sate maranggi cibungur

Lokasi Sate Cibungur ini juga yang beda banget sama tempat makan lain. Lokasinya luas banget di hutan jati. Jadi inget sama kampung halaman di Jawa Timur. Biasanya banyak warung seperti ini di pesisir pantai tapi tetap di kawasan hutan.

Suasananya adem enggak kerasa panas karena banyak pepohonan. Apalagi sekarang tempatnya lebih luas. Nah, tempat makan aslinya itu masih dipertahankan. Bagian tempat makan yang dibangun sekitar tahun 1990 ini masih dipertahankan seperti aslinya cuma jadi area tempat kuliner lainnya seperti soto ayam, pepes ikan sampai gado-gado.

Jadi, kalau bawa keluarga ke tempat ini dijamin bisa makan semua. Soalnya pilihan makanannya beragam. Buat yang enggak suka sate bisa pilih makanan lainnya. Camilannya juga lumayan banyak. Cuma yang paling terkenal di Cibungur ini selain Satenya juga Es Kelapa Mudanya.

Baca Apa Rasanya Berbuka Puasa dengan Makanan Timur Tengah?

sate maranggi cibungur

sate maranggi cibungur

Sate Cibungur ini sebetulnya punya nama Sate Maranggi Haji Yetty. Cuma kalau di medsos udah terkenal dengan nama generik Sate Maranggi Cibungur. Dulu mikirnya kalau pesan Sate Maranggi pasti inget Cibungur. Kayak beli air mineral dikasih Aqua gitu deh saking terkenalnya Sate Maranggi Haji Yetty ini.

Oh iya di sini juga ada kuliner Sop Sapi dan Sop Kambing. Jadi, kalau mau kuah-kuah bisa juga pesan sopnya. Tapi, buat permulaan coba aja deh dulu 10 tusuk Sate dan satu nasi yang dibungkus dengan daun pisang. Kalau udah ngerasa cocok baru deh pesan kuah-kuahnya biar enggak seret. Kalau saya sih cukup sate aja udah bisa bikin kenyang. Apalagi kalau harus nyupir kayaknya enggak kuat kalau makan terlalu banyak, bisa ngantuk di jalan.

sate maranggi cibungur

sate maranggi cibungur

Oh iya, sekarang kalau mau bungkus udah enggak bisa pesan manual lagi. Misalnya kita pesan bungkus sambil makan ngabisin sate marangginya. Sekarang udah harus pesan sendiri di konter khusus.

Jadi, kalau mau pesan untuk bawa pulang Sate Cibungur ini kita harus bayar dulu di kasir. Nanti tinggal tunjukkin struk bukti pembayaran kita yang sudah lunas ke penjaganya. Betenya sih kalau nunggu lama hahaha, soalnya yang pesan dibungkus itu kadang-kadang rame juga. Yah, kalau ojek online sih belum ada yang ikut antre.

Baca Bakso Bom Mas Erwin Sajikan Menu Unggulan Bakso Beranak di Tangerang Selatan

Harga Sate Maranggi Cibungur Purwakarta 2017

sate maranggi cibungur

sate maranggi cibungur

Untuk masalah harga Sate Maranggi Cibungur ini kayaknya masih tetap sama sejak tahun 2015. Enggak percaya? Saya udah cek dua media online yang pernah nulis tentang Sate Maranggi Cibungur Purwakarta ini. Yang satu nulis tahun 2015 dan yang satu lagi nulis tahun 2016, harganya masih tetap sama satu porsi (10 tusuk) Rp40.000.

Harga Sate Maranggi Cibungur

  • Sate Sapi Rp 40.000/porsi (10 tusuk)
  • Sate Kambing Rp 40.000/porsi (10 tusuk)
  • Sate Ayam Rp 40.000/porsi (10 tusuk)
  • Es Kelapa Cibungur Rp 15.000/gelas besar

Harganya emang wow sih. Apalagi sate ayamnya. Kayaknya rugi banget kalau makan di Cibungur cuma pesan sate ayam yang harganya sama dengan sate kambing dan sate sapinya. Ya, mending sate sapi atau ayam dong hahahaha (gak mau rugi banget).

Sebagai pakar kuliner persatean, rata-rata sate ayam dan sate kambing di kampung saya itu dijual antara Rp17.000 – Rp22.000. Itu pun udah daging doang tanpa lemak alias tanpa gaji. Bener-bener pure tanpa lemak. Nah, kalau sate Taichan harganya rata-rata sekitar Rp22.000 – Rp25.000/porsi. Sama lah satu porsi rata-rata 10 tusuk.

Baca Awalnya Penasaran, Akhirnya Nyobain Nasi Megono Pekalongan di Kebayoran Lama

Nah, jadi mau enggak naik sampai dua tahun juga Sate Cibungur ini emang udah matok harga tinggi. Hebatnya yang datang ke sini itu dari semua lapisan. Mulai dari selebritis, pejabat negara sampai Presiden terakhir, Joko Widodo.

Kalau Bupatinya Purwakarta, kang Dedi Mulyadi jangan ditanya deh. Beliau juga yang menggagas Festival Sate Maranggi beberapa tempo lalu. Sayang saya gak sempat datang, hiks!

Alamat Sate Maranggi Cibungur

Jalan Raya Cibungur, Purwakarta, Jawa Barat

Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on LinkedInShare on Google+