Kalau yang sudah pernah baca tulisan saya tentang sate maranggi Cibungur Purwakarta, tempat makan ini, sate maranggi Sari Asih Cianjur, berbeda dengan sate maranggi Cibungur. Begitu juga dengan cita rasa satenya meskipun sama-sama merupakan sate maranggi.

Awalnya saya juga berpikir kok ada sate maranggi lain selain di Purwakarta? Ternyata salah satu sate maranggi terkenal di Cianjur adalah sate maranggi Sari Asih. Lokasinya hampir mendekati Cipanas ke Arah Puncak, Bogor.

Berdasarkan penelusuran saya di wikipedia juga ada informasi bahwa sate maranggi ternyata bukan hanya dari daging sapi saja. Seperti di Medan, sate maranggi menggunakan daging babi.

Dari halaman yang sama, wikipedia juga menulis bahwa awalnya kuliner sate maranggi di purwakarta merupakan sate dari daging babi dan kerbau. Nah, kalau ini sih sepertinya memang harus ditelusuri lagi kebenarannya. Maklum, infonya kan dari wikipedia hehehe.

Sate Maranggi Sari Asih Cianjur buka 24 jam

Sate Maranggi Sari Asih Cianjur

Lanjut…

Jadi, ceritanya adik saya dengan keluarganya kebetulan membawa kendaraan dari Serang. Akhirnya saya memutuskan untuk nebeng sampai ke Tangerang Selatan.

Mumpung menggunakan kendaraan roda empat, saya mengajak adik saya ke sate maranggi Cibungur di Purwakarta. Kalau lewat tol Cipularang dari Bandung, saya tinggal keluar di pintu tol Sadang.

Sayangnya ternyata adik saya malah sudah mampir duluan saat dari Serang menuju Bandung. Akhirnya kami malah sepakat mau mencoba sate maranggi Sari Asih Cianjur yang sudah terkenal itu.

Jujur saya sendiri awalnya kurang paham apa perbedaan resep sate maranggi sapi Cibungur dan Cianjur. Secara sekilas, yang menarik justru malah pedagangnya memanggang ketan atau uli bersamaan dengan sate marangginya.

Wah jadi menarik kan?

Sate Maranggi Sari Asih Cianjur

Saya termasuk penggemar uli atau ketan. Biasanya paling enak itu digoreng dan disantap selagi hangat. Nah, karena di sate maranggi sari asih Cianjur ini menyediakan uli bakar, akhirnya saya ganti nasi dengan uli bakar.

Proses pelayanannya cukup cepat kok. Sama seperti saat saya memesan di sate maranggi Cibungur. Hanya saja tempat di sate maranggi Sari Asih Cianjur ini lebih kecil jika dibandingkan dengan yang di Cibungur Purwakarta.

Menu Sate Maranggi Sari Asih Cianjur

  • Sate Daging Polos
  • Sate Daging Lemak
  • Nasi
  • Uli/Ketan

Untuk menu utamanya saya memilih mengganti nasi dengan ketan. Kapan lagi makan sate maranggi dengan ketan?

Karena sate marangginya sudah ada di hadapan, saya segera cuci tangan dan siap makan. Kelihatannya memang enak. Apalagi jika disantap selagi hangat.

Setelah mencicipi untuk gigitan pertama, saya pikir resep bumbu sate maranggi Cianjur ini sedikit mirip dengan yang di Cibungur. Daging sapinya empuk tapi lebih tebal. Rasa manisnya juga kentara sekali.

Bedanya justru terletak pada sambalnya. Sate maranggi Sari Asih Cianjur bisa dinikmati dengan sambal oncom. Sedangkan sate maranggi Cibungur bisa dinikmati dengan sambal tomat yang dicampur dengan kecap.

Kalau boleh jujur, saya sebetulnya lebih suka sambal sate maranggi Cibungur karena sambalnya lebih pedas dibandingkan dengan sambal oncom.

Citarasa Sate Maranggi Sari Asih Cianjur

Sate Maranggi Sari Asih Cianjur

Harga sate maranggi sari asih tergolong masih terjangkau bahkan lebih murah jika dibandingkan dengan harga sate maranggi Cibungur Purwakarta.

Untuk tiga porsi sate dengan 30 tusuk kurang lebih sekitar Rp 90 ribu, tapi itu belum ditambah dengan nasi, ketan dan minuman.

Nah, ini bedanya sate maranggi Cianjur dan Cibungur. Untuk suasana memang lebih enak di Cibungur karena berada di antara hutan jati. Sedangkan di Cianjur bangunannya menggunakan dua bangunan ruko dengan parkir yang amat terbatas. Saya hitung tempat parkirnya hanya muat untuk enam kendaraan roda empat saja, itupun sudah parkir secara berjejer.

Kesulitannya saat kendaraan kamu diparkir di bagian dalam, kamu harus meminta orang yang parkir di depan kamu untuk mengeluarkan dulu mobilnya. Sedikit lebih ribet juga sih.

Sate Maranggi Sari Asih Cianjur

Nah, herannya meskipun tempatnya kecil dan sempit, tapi kendaraan roda empat yang mampir hampir tak pernah sepi. Selama kurang lebih 60 menit berada di tempat makan sate maranggi Cianjur ini, parkiran mobil selalu penuh dan silih bergantian.

Sate Maranggi Sari Asih Cianjur

Oh ya, untuk soal minuman di warung ini juga tersedia minuman khas Jawa Barat seperti bandrek hangat. Pas banget kalau dinikmati dalam suasana hujan waktu saya datang. Apalagi memang udara kawasan Cianjur menuju puncak pas memang terasa menusuk kulit.

Sayangnya istri saya kurang puas dengan es jeruknya. Begitu juga dengan adik ipar saya yang sepertinya kurang suka dengan jeruk hangatnya. Masih tersisa kira-kira setengah gelas besar. Entah seperti apa rasanya karena saya sudah cukup nikmat menyeruput segelas teh yang menghangatkan kerongkongan.

Karena kondisinya malam, saya sempat kesulitan untuk mencari ATM. Kebetulan saat itu juga saya sudah kehabisan uang tunai. Celingak-celinguk di pinggir jalan ternyata ada sebuah mini market Alfamart tidak jauh dari warung sate maranggi Cianjur.

Mungkin sudah saatnya warung kuliner seterkenal sate maranggi Sari Asih Cianjur menyediakan mesin gesek agar para pelanggan seperti saya tak perlu repot cari-cari ATM saat tidak membawa cash money. Nah, bedanya di Cibungur sudah cukup modern karena menyediakan mesin edc sehingga para pelanggannya bisa membayar dengan kartu debit.

Overall, saya harus mengakui bahwa sate maranggi Sari Asih Cianjur memang enak. Bedanya mungkin dari sambalnya. Buat saya ini msalah kecocokan dan selera saja. Kalau saya sendiri lebih suka sambal tomat pedas dengan campuran kecap seperti di Cibungur.

Namun, yang juara adalah ketan atau uli bakarnya yang enak dan nikmat saat disantap hangat-hangat. Satu potong ketan bakar sudah cukup untuk menjadi pendamping satu porsi (10 tusuk) sate maranggi Sari Asih Cianjur.

Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on LinkedInShare on Google+