Skip to content →

Tag: kuliner murah

Tempat Nongkrong Enak dan Lengkap di Pamulang

Setiap weekend biasanya saya mengajak anak-anak makan di luar, utamanya pas gajian hahaha.

Nah, Ada tempat makan baru di Pamulang. Tempat nongkrong enak, murah, lengkap di Pamulang. Food Court ini lokasinya ada di seberang Rumah Sakit Daerah Tangerang Selatan Jalan Pajajaran Raya, Pamulang, Tangerang Selatan. Lanjut baca… Tempat Nongkrong Enak dan Lengkap di Pamulang

2 Comments

Icip Icip Sambel Setan Kapten Jono Pamulang

 

Siapa sih orang Indonesia yang enggak suka masakan pedas? Tiap jajanan dan kuliner Indonesia pasti lekat dengan sambal. Nah, sekarang apalagi sedang tren, sambal setan yang pedasnya bikin kepala langsung cenut-cenut sejak cocolan pertama.

Sambal itu ibarat sabu, bikin ketagihan dan rasanya ada yang kurang kalau makan tanpa sambal. Apalagi kuliner paling enak di dunia seperti rendang, punya racikan sambal tersendiri yang bikin rasanya makin enak dan menggugah selera makan. Lanjut baca… Icip Icip Sambel Setan Kapten Jono Pamulang

6 Comments

Heran, 3 Kali Makan Disini Kok Cuma 7 Ribu?

Review Blogger – Berawal dari sebuah postingan foto lunch box, terbitlah review ini. Emejing banget kan? Iya awalnya saya juga enggak kepikiran buat review warung nasi ini.

Kalau dilihat dari luar tampak biasa dan seperti warung nasi lainnya. Cuma semenjak makan untuk yang ketiga kalinya yang membuatnya bagi saya benar-benar luar biasa.

Gimana enggak kaget coba! Saya dibuat heran, kok bisa selama tiga kali pesan makan tapi tiap porsinya cuma dibandrol 7 ribu rupiah aja. Padahal dengan menu yang sama di warung nasi yang berbeda bisa kena 9 ribu rupiah.

Yah, pokoknya warung nasinya pernah saya review juga di sini.

Baca juga Trip ke Manado Dari Berkah Ngeblog

Jadi inilah lunch box yang bikin geger timeline saya hahahaha. Beragam respon muncul karena postingan lunch box dengan menu sederhana dan sangat terjangkau ini.

“Ih murah banget.”

“Ih jengkol teri baladonya enak banget.”

“Ih pengen, jadi ngidam jengkol balado.”

Saya lupa ini menu hari keberapa. Yang jelas saya memesan teri jengkol balado yang endeus banget sama dua tahu. Tahunya juga cukup enak, tidak bikin enek di lidah.

Biasanya nih tahu-tahu yang diolah dengan air yang kurang bagus sangat berpengaruh terhadap rasa tahunya itu sendiri. Itulah mengapa kualitas tahu Bandung, tahu Lembang itu lebih enak. Soalnya kualitas airnya juga lebih bagus.

My Purple Lunch Box

Sambal Teri Jengkol Balado udah cukup lah jadi menu makan siang #lunch #lunchbox

A photo posted by Dzulfikar Alala (@dzulfikaralala) on

Oke, balik ke warungnya. Jadi warung ini lokasinya ada di Jalan Tidore Raya, Jombang, Ciputat. Yap, ini tuh lokasinya ada di belakang perumahan Permata Bintaro. Pokoknya patokannya untuk masuk ke perumahan Bintaro itu dekat dengan akses masuk Sekolah Jepang Bintaro.

Nah, lokasi warungnya sih mungkin bisa dibilang jauh dari jalan raya dan keramaian. Tapi, akses jalan Tidore ini itu salah satu akses alternatif buat masyarakat yang ingin ke BSD dari Bintaro begitu juga sebaliknya.

Selain lebih cepat juga jaraknya lebih singkat. Cuma masalahnya jalan Tidore ini sempit banget. Otomatis pas ada mobil papasan, salah satu mobil harus ngalah cari space buat yang satunya lagi lewat.

Sehat dan Enak dengan Teri Jengkol Balado, Cobalah!

Dapet langganan #warteg baru di daerah Bintaro. Setiap kali makan kok selalu 7 ribu. Hari pertama nasi setengah jengkol teri balado tahu 2 Hari kedua nasi setengah kering teri tempe balado telur mata sapi balado tahu Hari ketiga nasi setengah udang rebon tahu balado sayur krecek #Amazing banget ini. Tiap pagi emang udah rame. Meski jualan di gang sempit tapi pelanggannya gak habis habis, mulai dari pekerja kyk saya nih yg mampir dulu buat beli sarapan entah buat bekal makan siang. Menariknya lagi, warteg ini bukan sekadar jualan lauk dengan harga murah, tapi juga enak. Masakan rumahan lah. Pilihan sayurnya komplet abis. Mulai dari sayur kacang merah, sayur asem, sayur tahu, sayur bayam, semur, wah pokoknya tiap hari musti ada 5 jenis sayur dengan berbagai pilihan lauk. Hem… jadi laper #ukm #bintaro #wartegmurah #wartegenak

A photo posted by Dzulfikar Alala (@dzulfikaralala) on

Pertamanya saya curiga sama warung ini. Kebetulan memang jalan Tidore ini selalu saya lewati tiap pagi saat berangkat kerja ke kantor.

Hampir tiap hari saya perhatikan kok warung ini rame banget ya. Jarang-jarang deh sepi pembeli. Pembelinya beragam, mulai dari motorist yang lewat sampai ibu-ibu sekitar warung yang belanja lauk jadi buat sarapan di rumahnya. Mungkin loh, hahaha.

Berangkat dari rasa penasaran itulah akhirnya saya mampir.

Kebetulan karena saya kerja di Jakarta dan demi penghematan saya harus bisa belajar irit. Salah satu caranya ya saya bekal dari rumah atau bekal dari warung nasi langganan yang terkenal murah tapi tetap enak dan higienis.

Ada sih salah satu warung langganan saya di BSD. Tapi, sejak tahu Warung Nasi Ibu Bagja ini lebih murah, sepertinya mulai ada ‘benih cinta’ nih dalam diri saya sama warung ini qiqiqiqiqi.

Hari kedua pun masih tetap sama ramai. Anehnya kok sama, jumlah yang saya bayar tetap seharga dengan hari sebelumnya. Makin bikin penasaran aja. Jangan-jangan ini trik ibu Bagja aja supaya saya jadi langganannya :p

Setia Melayani Pembeli

warung nasi ibu bagja tidore ciputat

Lah, melihat kenyataan seperti itu semakin saya penasaran untuk beli lagi di hari ketiga.

Hari ketiga akhirnya saya memilih salah satu sayur dibungkus di plastik. Sayur yang saya pilih sayur krecek. Malah saya udah siap-siap bayar uang lebih. Soalnya pengalaman dimana-mana, sayur krecek itu mahal! Eh ndilalah ternyata bayarnya sama. Cuma 7 ribu aja, kata ibu yang melayani saya.

Nah, akhirnya tadi pagi (11/4) saya ambil tindakan untuk memilih menu yang lebih mahal lah. Meski kelihatan mahal tapi untuk ukuran menu yang ditawarkan beneran masih sangat murah. Apalagi ini daerahnya diapit daerah elite Bintaro dan BSD.

Wah, pokoknya bagai oase di padang pasir deh nemu warung nasi yang murah tur masakannya rumahan aka enak banget.

Baca juga Kisah Inspiratif Pedagang Martabak Sukses

Nah, yang menarik lagi nih, sayur mayurnya yang lengkap banget. Kalau saya perhatikan minimal setiap hari ada enam jenis sayur. Nah, tadi pagi saya perhatikan ada sayur sop, sayur asem, semur tahu telor, sayur tahu, krecek, dan sayur daun singkong. Variatif banget kan menu sayurnya?

Jarang deh ada warung nasi yang sayurnya lengkap begini. Sepengetahuan saya loh di lokasi yang seperti ini.

Wajar mungkin ya, dari sayur aja udah lengkap begitu juga dengan lauk pauknya. Terus terang saya merasa nyaman dan merasakan kesempurnaan makanan disini hahaha.

Pasalnya enak dan gak bikin bosan. Bisa pilih makanan ikan laut, ikan darat sampai ayam.

Oh ya, untuk ayam aja nih ada ayam gulai, ayam balado, ayam bakar dan ayam goreng surundeng. Wah, jadi laper nih, serius hahaha. Abis yang direview makanan sih yak?

Nah, buat temen-temen yang bingung mau usaha apa. Sebetulnya bisnis warung nasi ini masih sangat menjanjikan loh. Apalagi jika buka di area perkantoran atau sekolah. Yang paling terasa sih deket-deket kantor.

Strateginya ya warung nasi murah dan enak seperti ini biasanya menyebar karena kepuasan pelanggan. Ya salah satunya kaya saya sampai bikin tulisan reviewnya.

Jadi, apa yang saya pelajari sih, selama jalanan depan rumah itu ramai, apapun bisnisnya jika enak dan murah, itu pasti laris banget dan dicari pembeli. Jadi keywords untuk jualan di tempat terpencil dan diapit area elit adalah murah dan enak hihihihihi….

19 Comments

Panjangnya Antrian Nasi Uduk Mpok Nyai Gang Salak

Review Blogger – Nasi Uduk memang baru saya kenal setelah hijrah dari Yogya ke Jakarta. Kuliner khas Betawi ini kerap dijadikan sebagai kuliner untuk sarapan. Namun, yang istimewa justru kini kuliner Nasi Uduk Betawi sudah bisa dinikmati 24 jam. Artinya nyari pagi ada, nyari siang ada, apalagi nyari nasi uduk malam hari di sekitar Pamulang, juga tetap ada. Ini dia Nasi Uduk Enak dan Murah di Pamulang Tangerang Selatan.

Salah satu langganan saya, karena paling dekat dengan rumah, tapi enak dan murah adalah Nasi Uduk Mpok Nyai di Gang Salak Pondok Benda, Pamulang. Lokasinya berada persis di mulut gang Salak 8. Warung Nasi Uduk Mpok Nyai ini beroperasi setiap pagi dari mulai pukul 06.00 sampai habis. Biasanya saat weekday sampai pukul 09.00, lain lagi saat weekend bisa hanya sampai pukul 08.00 saja pasti yang beli ngantri.

Baca juga: Bubur Ayam Cianjur Paling Enak di Pamulang

Berebut Bersama Emak-Emak

nasi uduk enak dan murah di pamulang tangerang selatan
Yeaay, emak-emak mulai rusuh hahaha

Sebagai suami siaga saya nggak pernah merasa keberatan ya untuk beliin sarpan, apalagi beliin bubur bayi buat si kecil. Seperti yang kalian lihat sendiri, saya harus antri dan bejubel bersama emak-emak yang juga minta dilayani dengan cepat. Paling apes kalau ketemu emak-emak yang baru datang, enggak mau antri dan pake alasan buru-buru mau ke Rumah Sakit atau udah ditungguin anaknya yang rewel hahahaha.

Jadi, akhirnya pagi tadi anak saya rewel beneran. Soalnya gak mau antri dan gak sabar nungguin antrian. Saya sih udah berusaha untuk menenangkan anak saya supaya antri. Salah satu proses pembelajaran juga. Malu dong, masa anak saya gak bisa antri nantinya. Mau jadi apa dia nanti kalau antri aja susah? Nah, supaya mengindari emak-emak yang kurang tertib, salah satu solusinya adalah datang lebih pagi.

Menu Nasi Uduk Mpok Nyai

nasi uduk enak dan murah di pamulang tangerang selatan
Asisten baru Mpok Nyai sedang melayani pembeli

Berkembangnya Nasi Uduk Mpok Nyai ini saya saksikan sendiri. Dulu, warungnya berada di seberang warung yang tempatinya sekarang. Tapi, karena tahanya akan digunakan, akhirnya kini warung Nasi Uduk Mpok Nyai pindah. Jadi, saya termasuk langganan cukup lama juga sama Mpok Nyai.

Terus terang saya enggak tau nama asli Mpok Nyai. Tapi, nama suaminya saya tahu. Biasanya pelanggan memanggilnya bang Madih. Ya, suaminya ini jika tidak ada dinas, biasanya suka bantu-bantu, menjadi aisten Mpok Nyai. Mulai dari motong-motong ketupat dan lontong, kemudian memasukkannya ke sebuah plastik-plastik kecil sebagai persediaan buat orang yang mau pesan tapi dibungkus.

Menu di Warung Nasi Uduk Mpok Nyai

  • Nasi Uduk
  • Nasi Kuning
  • Ketupat Sayur
  • Lontong Sayur
  • Gorengan Tahu
  • Gorengan Tempe
  • Gorengan Bakwan
  • Jajanan Titipan Lainnya dari tetangganya.

Saya sendiri paling suka sama nasi uduk dan nasi kuningnya. Yang juga enggak ketinggalan adalah gorengan tahunya. Nasi uduk harganya murah aja, cuma Rp. 6000 dengan lauk tahu dan tempe semur. Sedangkan jika menggunakan telur harganya menjadi Rp. 8000. Murah kan? Begitu juga dengan menu Nasi Kuningnya.

Nasi uduk Mpok Nyai ini berasnya tidak terlalu pera juga tidak terlalu lembut. Ya, pokoknya pas deh. Untuk rasa, selain wangi juga enak. Sedangkan nasi kuningnya jangan ditanya. Untuk ukuran warung kaki lima, rasanya udah seperti di restoran bintang lima.

Penyajian nasi uduk sangat sederhana saja. Biasanya jika sudah langganan, Mpok Nyai tinggal memastikan.

“Pesanannya biasa nih?” kata dia.

Saya sih biasanya mengangguk saja sambil diiringi dengan senyuman. Salah satu keahlian Mpok Nyai ini memang hafal banget konsumennya. Sepertinya ini skill khusus kalau kamu berniat menjadi wirausahawan. Semua pembeli hampir dia kenali dan kebiasaan orderannya juga sudah dihafal diluar kepala. Makanya saya gak perlu repot order lagi, tinggla bilang aja.

“Mpok, biasa ya!” sambil setor muka. Sementara Mpok Nyai menyiapkan pesanan saya, biasanya saya gunakan kesempatan itu untuk memilih gorengan tahu yang biasanya paling laris dan cepat habis. Gorengan tahuya bukan tahu isi, melainkan tau putih, dibelah dua, tapi menjadi satu tepung adonan. Jadi, cukup besar untuk ukuran gorengan pada biasanya. Untuk harga gorengan juga relatif terjangkau dengan ukuran yang besar-besar. Harganya Rp. 2000 untuk tiga biji gorengan.

Nah, sementara untuk menu Nasi Kuning biasanya hanya mendapatkan tambahan kering tempe dan bihun. Kadang ada juga sih perkedel kentang, tapi biasanya cepat habis. Meski kadang enggak nyambung blas antara semur dengan nasi kuning, tapi saya enjoy aja sih makannya hahaha.

nasi uduk enak dan murah di pamulang tangerang selatan
Jadi inget lebaran deh kalau makan ketupat

Nah, buat pelanggan yang kesiangan dan buru-buru dikejar angkot atau jemputan biasanya memilih ketupat atau lontong sayur. Kedua menu ini relatif cepat penyajiaannya. Karena, lontong dan ketupatnya sudah disediakan oleh asisten Mpok Nyai entah suaminya atau keluarganya yang juga kerap membantu saat warung Nasi Uduk Mpok Nyai ini kebanjiran pembeli.

Enggak jarang, beberapa pembeli juga suka memesan sayur lontongnya secara terpisah. Mungkin untuk lauk makan atau untuk disimpang sebagai makan siang. Meski saya kurang suka sarapan lontong atau ketupat sayur, namun saya akui bahwa inilah lontong dan ketupat sayur paling enak yang pernah saya makan di Pamulang. Nah, jika memesan ketupat sayur atau lontong sayur bisa juga memilih telur bulat.

Sebetulnya dulu ada semur jengkolnya. Tapi, entah kenapa sekarang Mpok Nyai sudah tidak pernah lagi menyertakan Jengkol di semur-semurnya. Padahal enak banget loh. Awal mula Mpok Nyai tidak menambahkan Jengkol pada Semurnya karena saat itu harga Jengkol naik gila-gilaan. Lebih mahal daripada daging ayam untuk harga perkilonya. Dari situlah Mpok Nyai tak pernah memasak Semur Jengkol lagi. Padahal sih menutut saya, disinilah cita rasa khas Nasi Uduk Betawi yang harus disajikan dengan Semur Jengkol. Walah, jadi ngiler deh nulisnya.

nasi uduk enak dan murah di pamulang tangerang selatan
Tuh lihat kuah semurnya… kental banget.

Menurut beberapa tetangga, kalau Mpok Nyai ini termasuk koki hajatan. So, siap-siap aja kecewa ya kalau Mpok Nyai tiba-tiba diminta jadi koki hajatan. Soalnya warungnya udah pasti tutup. Wal, hasil banyak pelanggan yang kecewa, termasuk saya. Ya, tapi apa mau dikata, wong udah cocok sama rasa dan harganya.

Setiap pagi, rata-rata yang membeli adalah pekerja kantor dan pelajar. Sayangnya Mpok Nyai ini belum bisa melihat dan mengatur pesanannya. Harusnya sih Mpok Nyai udah sigap. Misalnya menyiapkan jualan yang sudah dikasih plastik mika untuk satu porsi nasi uduk atau nasi kuning. Kalau lontong atau ketupat sayur udah pasti enggak mungkin pake plastik mika.

Juga, yang rasanya masih mengganjal adalah tidak ada manajemen antrian. Entah itu dikasin nomor atau dikasih line buat ngantri. Emang suka jadi gregetan sendiri. Ya, tapi gimanapun percuma kalau berantem sama emak-emak. hahahaha. Yang ada pas kita kesitu lagi bakal jadi musuh seumur hidup cuma gara-gara negor antrian. Sepele sih, tapi ya begitulah mentalitas bangsa kita. Susah antri dan pengen gampang. Mungkin emak-emak ini harus belajar jadi anak kereta hahaha. Dia gak tau betapa kerasnya hidup di atas kuda besi itu.

 

nasi uduk enak dan murah di pamulang tangerang selatan
Pas dateng kesini beberapa menu udah abis termasuk nasi kuningnya hu hu hu

Nah, buat kamu yang penasaran sama Nasi Uduk Mpok Nyai ini sebetulnya patokannya mudah banget kok. Akses jalan tentu saja dari jalan Siliwangi Raya tinggal masuk ke gang Salak. Gang Salak itu ada di samping pom bensin depan Villa Dago Pamulang. Persis depannya RSIA Buah Hati Pamulang.

Gang Salak muat kok untuk mobil. Buat parkir juga enggak susah amat didepan warung Nasi Uduk Mpok Nyai. Yang bikin macet ya, motor-motor yang parkirinya mepet sama warung Nasi Uduk Mpok Nyai. Sekali lagi, Warung Nasi Uduk Mpok Nyai ini memang hanya spesialis sarapan. So, jangan datang kesini saat siang atau malam ya. Paling pagi biasanya Mpok Nyai udah beres-beres buka lapak sekitar pukul 06.00. Nah, golden time ini yang bisa kamu pake supaya enggak ngantri-ngantri banget. Penah sih dulu sampe chaos. Bahkan sampe ada pertengkaran diantara emak-emak yang kurang bisa tertib saat antri. Itulah hidup di Jakarta, untuk mendapatkan Nasi Uduk enak aja perlu perjuangan. Bukan antrinya, tapi ngadepin emak-emak yang nyerobot itu yang bikin mangkel ati hahahahah.

6 Comments