Skip to content →

Tag: sawarna

Etalase Keindahan Pantai Ciantir Desa Sawarna

Keindahan Pantai Ciantir memang hanya bisa di pandang saja. Karena masuk wilayah pantai selatan, pantai Ciantir memiliki ombak yang cukup tinggi. Meskipun sangat cocok untuk kegiatan surfing, tapi hanya beberapa orang professional saja yang mampu menaklukkannya. Sementara kami yang tidak memiliki skill untuk melakukan surfing hanya bisa memandangi sejauh mata memandang dan mendengar deburan ombak yang bertalu-talu, entah itu siang ataupun malam. Seperti menyaksikan sebuah orchestra alam yang mengagumkan.

Pantai Ciantir merupakan gugusan pantai sepanjang hampir 60 kilometer di Desa Sawarna Banten. Pantai ini memiliki pasir berwatna putih dan bersih. Hampir mirip dengan kondisi di pasir putih, Situbondo, Jawa Timur. Dengan akses jalan yang terbatas praktis, Desa Sawarna seperti surga yang masih perawan. Tak sulit menemukan sebuah ladang dan ilalang di pesisir pantai Ciantir hingga Laguna Pari. Jagung, kacang dan beberapa tanaman lainnya tumbuh subur di pesisir pantai ini. Lanjut baca… Etalase Keindahan Pantai Ciantir Desa Sawarna

Leave a Comment

Memburu Sunset hingga ke Tanjung Layar Sawarna

image

Sunset dimanapun akan terlihat berbeda meskipun mataharinya sama. Itulah salah satu keajaiban alam. Ibarat seorang gadis yang akan tidur, ia akan terlihat begitu cantik dimanapun tertidur. Entah itu di kereta, metro mini atau terduduk termangu menunggu pesawat di bandara.

Begitu juga sunset yang kali itu saya saksikan di Tanjung Layar Desa Sawarna Banten. Kata pemandu lokal bahwa selama tiga hari sebelumnya, nyaris turis lokal selalu gagal melihat sunset karena tertutup awan dan hujan. Begitu juga saat saya hampir tiba di tanjung layar bersama beberapa peserta didik. Sekonyong-konyong hujan menyambut kedatangan kami hanya beberapa depa lagi dari tanjung layar. Huft… Lanjut baca… Memburu Sunset hingga ke Tanjung Layar Sawarna

Leave a Comment

Menyusuri Temaram Goa Lalay Sawarna Banten

20140110_155034
menyusuri pematang sawah (semua foto dokumen pribadi)

Destinasi pertama yang di kunjungi saat ke Desa Sawarna sebetulnya adalah gua lalay. Tapi entah kenapa saya lebih tertarik pada timbul (sunrise) dan tenggelamnya (sunset) matahari. Jadi postingan pertama Senin, lalu seharusnya adalah destinasi yang ketiga di Desa Sawarna Bayah, Banten.

Panjang gua lalay di perkirakan berjarak kurang lebih 1000 meter. Untuk tiap kedalaman memiliki tantangan dan medan yang berbeda-beda. Yang jelas, karena masih di jadikan tempat tinggal para kelelawar, akhirnya penduduk disana menyebutnya sebagai goa lalay. Gua yang memikat karena stalaktit dan stalakmitnya ini memang salah satu destinasi wajib ketika kita datang ke Sawarna. Akan sangat di sayangkan sekali jika tak sempat menyusuri keindahan temaram gua lalay.
Lanjut baca… Menyusuri Temaram Goa Lalay Sawarna Banten

Leave a Comment

Terpekur di Laguna Pari Sawarna Bayah, Banten

 

Jumat lalu (10/1) saya bersama rombongan siswa Ehipassiko School BSD melakukan karya wisata ke Desa Wisata Sawarna, Bayah, Banten. Perjalanan dari Serpong, BSD hingga Desa Sawarna memakan waktu hampir tujuh jam lamanya. Jalur yang kami lewati yakni Serang Timur lanjut ke Rangkas Bitung hingga ke Malingping. Dari Malingping sekitar dua jam lagi.

Kondisi jalan di daerah Banten memang ampun deh. Lobangnya dimana-mana. Kalau mau milih jalan kayaknya udah gak bisa deh. Udah pasti harus off road hingga hampir tiga jam lamanya. Jika memilih jalur melawati Sukabumi, medan yang di tempuh semakin berat. Belum lagi jembatan di Caringin baru saja putus yang berakibat pada pengaturan lalu lintas satu jalur bergantian dari dua arah.
Lanjut baca… Terpekur di Laguna Pari Sawarna Bayah, Banten

Leave a Comment