Skip to content →

Heran, 3 Kali Makan Disini Kok Cuma 7 Ribu?

Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on LinkedIn

Review Blogger – Berawal dari sebuah postingan foto lunch box, terbitlah review ini. Emejing banget kan? Iya awalnya saya juga enggak kepikiran buat review warung nasi ini.

Kalau dilihat dari luar tampak biasa dan seperti warung nasi lainnya. Cuma semenjak makan untuk yang ketiga kalinya yang membuatnya bagi saya benar-benar luar biasa.

Gimana enggak kaget coba! Saya dibuat heran, kok bisa selama tiga kali pesan makan tapi tiap porsinya cuma dibandrol 7 ribu rupiah aja. Padahal dengan menu yang sama di warung nasi yang berbeda bisa kena 9 ribu rupiah.

Yah, pokoknya warung nasinya pernah saya review juga di sini.

Baca juga Trip ke Manado Dari Berkah Ngeblog

Jadi inilah lunch box yang bikin geger timeline saya hahahaha. Beragam respon muncul karena postingan lunch box dengan menu sederhana dan sangat terjangkau ini.

“Ih murah banget.”

“Ih jengkol teri baladonya enak banget.”

“Ih pengen, jadi ngidam jengkol balado.”

Saya lupa ini menu hari keberapa. Yang jelas saya memesan teri jengkol balado yang endeus banget sama dua tahu. Tahunya juga cukup enak, tidak bikin enek di lidah.

Biasanya nih tahu-tahu yang diolah dengan air yang kurang bagus sangat berpengaruh terhadap rasa tahunya itu sendiri. Itulah mengapa kualitas tahu Bandung, tahu Lembang itu lebih enak. Soalnya kualitas airnya juga lebih bagus.

My Purple Lunch Box

Sambal Teri Jengkol Balado udah cukup lah jadi menu makan siang #lunch #lunchbox

A photo posted by Dzulfikar Alala (@dzulfikaralala) on

Oke, balik ke warungnya. Jadi warung ini lokasinya ada di Jalan Tidore Raya, Jombang, Ciputat. Yap, ini tuh lokasinya ada di belakang perumahan Permata Bintaro. Pokoknya patokannya untuk masuk ke perumahan Bintaro itu dekat dengan akses masuk Sekolah Jepang Bintaro.

Nah, lokasi warungnya sih mungkin bisa dibilang jauh dari jalan raya dan keramaian. Tapi, akses jalan Tidore ini itu salah satu akses alternatif buat masyarakat yang ingin ke BSD dari Bintaro begitu juga sebaliknya.

Selain lebih cepat juga jaraknya lebih singkat. Cuma masalahnya jalan Tidore ini sempit banget. Otomatis pas ada mobil papasan, salah satu mobil harus ngalah cari space buat yang satunya lagi lewat.

Sehat dan Enak dengan Teri Jengkol Balado, Cobalah!

Dapet langganan #warteg baru di daerah Bintaro. Setiap kali makan kok selalu 7 ribu. Hari pertama nasi setengah jengkol teri balado tahu 2 Hari kedua nasi setengah kering teri tempe balado telur mata sapi balado tahu Hari ketiga nasi setengah udang rebon tahu balado sayur krecek #Amazing banget ini. Tiap pagi emang udah rame. Meski jualan di gang sempit tapi pelanggannya gak habis habis, mulai dari pekerja kyk saya nih yg mampir dulu buat beli sarapan entah buat bekal makan siang. Menariknya lagi, warteg ini bukan sekadar jualan lauk dengan harga murah, tapi juga enak. Masakan rumahan lah. Pilihan sayurnya komplet abis. Mulai dari sayur kacang merah, sayur asem, sayur tahu, sayur bayam, semur, wah pokoknya tiap hari musti ada 5 jenis sayur dengan berbagai pilihan lauk. Hem… jadi laper #ukm #bintaro #wartegmurah #wartegenak

A photo posted by Dzulfikar Alala (@dzulfikaralala) on

Pertamanya saya curiga sama warung ini. Kebetulan memang jalan Tidore ini selalu saya lewati tiap pagi saat berangkat kerja ke kantor.

Hampir tiap hari saya perhatikan kok warung ini rame banget ya. Jarang-jarang deh sepi pembeli. Pembelinya beragam, mulai dari motorist yang lewat sampai ibu-ibu sekitar warung yang belanja lauk jadi buat sarapan di rumahnya. Mungkin loh, hahaha.

Berangkat dari rasa penasaran itulah akhirnya saya mampir.

Kebetulan karena saya kerja di Jakarta dan demi penghematan saya harus bisa belajar irit. Salah satu caranya ya saya bekal dari rumah atau bekal dari warung nasi langganan yang terkenal murah tapi tetap enak dan higienis.

Ada sih salah satu warung langganan saya di BSD. Tapi, sejak tahu Warung Nasi Ibu Bagja ini lebih murah, sepertinya mulai ada ‘benih cinta’ nih dalam diri saya sama warung ini qiqiqiqiqi.

Hari kedua pun masih tetap sama ramai. Anehnya kok sama, jumlah yang saya bayar tetap seharga dengan hari sebelumnya. Makin bikin penasaran aja. Jangan-jangan ini trik ibu Bagja aja supaya saya jadi langganannya :p

Setia Melayani Pembeli

warung nasi ibu bagja tidore ciputat

Lah, melihat kenyataan seperti itu semakin saya penasaran untuk beli lagi di hari ketiga.

Hari ketiga akhirnya saya memilih salah satu sayur dibungkus di plastik. Sayur yang saya pilih sayur krecek. Malah saya udah siap-siap bayar uang lebih. Soalnya pengalaman dimana-mana, sayur krecek itu mahal! Eh ndilalah ternyata bayarnya sama. Cuma 7 ribu aja, kata ibu yang melayani saya.

Nah, akhirnya tadi pagi (11/4) saya ambil tindakan untuk memilih menu yang lebih mahal lah. Meski kelihatan mahal tapi untuk ukuran menu yang ditawarkan beneran masih sangat murah. Apalagi ini daerahnya diapit daerah elite Bintaro dan BSD.

Wah, pokoknya bagai oase di padang pasir deh nemu warung nasi yang murah tur masakannya rumahan aka enak banget.

Baca juga Kisah Inspiratif Pedagang Martabak Sukses

Nah, yang menarik lagi nih, sayur mayurnya yang lengkap banget. Kalau saya perhatikan minimal setiap hari ada enam jenis sayur. Nah, tadi pagi saya perhatikan ada sayur sop, sayur asem, semur tahu telor, sayur tahu, krecek, dan sayur daun singkong. Variatif banget kan menu sayurnya?

Jarang deh ada warung nasi yang sayurnya lengkap begini. Sepengetahuan saya loh di lokasi yang seperti ini.

Wajar mungkin ya, dari sayur aja udah lengkap begitu juga dengan lauk pauknya. Terus terang saya merasa nyaman dan merasakan kesempurnaan makanan disini hahaha.

Pasalnya enak dan gak bikin bosan. Bisa pilih makanan ikan laut, ikan darat sampai ayam.

Oh ya, untuk ayam aja nih ada ayam gulai, ayam balado, ayam bakar dan ayam goreng surundeng. Wah, jadi laper nih, serius hahaha. Abis yang direview makanan sih yak?

Nah, buat temen-temen yang bingung mau usaha apa. Sebetulnya bisnis warung nasi ini masih sangat menjanjikan loh. Apalagi jika buka di area perkantoran atau sekolah. Yang paling terasa sih deket-deket kantor.

Strateginya ya warung nasi murah dan enak seperti ini biasanya menyebar karena kepuasan pelanggan. Ya salah satunya kaya saya sampai bikin tulisan reviewnya.

Jadi, apa yang saya pelajari sih, selama jalanan depan rumah itu ramai, apapun bisnisnya jika enak dan murah, itu pasti laris banget dan dicari pembeli. Jadi keywords untuk jualan di tempat terpencil dan diapit area elit adalah murah dan enak hihihihihi….

Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on LinkedIn

Published in Kuliner

19 Comments

  1. bener bro, coba aja supaya gak penasaran hahaha

  2. insya allah,, semoga barokah buat semua

  3. haha maaf klo jadi salah mengerti karena judul

  4. Hahaha,,, amajing tenan mas,…
    Tak kira makan 3 kali bayarnya 7 ribu, ternyata per porsinya tow….
    Sesuatu banget ya di Ciputat ada warung makan semurah ini? hehehe, keren – keren bisa buat langganan mas, 🙂
    Berarti kalau nunggu sepi nieh warung nggak makan – makan ya mas?
    yuk makan,,,, 🙂

  5. penjualnya pasti orangnya baik bangettttt 🙂

  6. Musti dicoba nih yah. Jd penasaran banget

  7. iya, biar sederhana yang penting esensinya enak dan murah hehehhe

  8. hehehe, klo pas lapar gak kepikira enak apa enggak ya. yang penting perut keisi

  9. haha jadi langganan saya tiap hari itu skrg, klo pas lewat situ.

  10. Hahaha … saking penasarannya, gw ampe buka besar2 tuh maps nya 😀

  11. pas banget nihh, siang2 ngomongin makanan. pas lapernya. hehe

  12. Iya mas memang lebih muantappp gitu kalau berkunjung ke rumah makan yang sederhana selain harganya yang murah makanannya juga tidak kalau enak dengan makanan yang ada direstoran.

  13. Wah, kalau saya ke sana mungkin harus dalam keadaan perut benar-benar kosong atau puasa dulu. Supaya bisa lahap semua menu, berapapun harganya 😀

  14. oh tau juga yah tempat ini. Wah boleh tuh, nanti aku coba juga deh ayam bakarnya.

  15. hahaha iyak, ini favorit banget disini

  16. Menurut gue sih rada kurang endes rasanya lebih suka makan ayam bakar di warung sebelahnya ayam bakar kramat. Bumbunya meresep sampe ke tulang ayam mhhh manteb!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *