Setelah menjalani separuh bulan puasa rasanya pasti merasa bosan berbuka dengan yang itu-itu saja. Benar enggak? Kebetulan istri saya pernah punya rencana mau ngajak makan keluarga ke sebuah resto yang menyajikan makanan khas Timur Tengah. Tapi karena suatu dan lain hal akhirnya batal. Rencananya padahal sudah sebelum awal puasa. Istilahnya di Sunda itu Munggahan.

Munggahan adalah tradisi Sunda dalam menyambut Ramadan. Biasanya dilakukan jelang menyambut Ramadan. Apa aja yang dilakukan kalau bukan makan-makan. Biasa juga sih tradisi munggahan itu traveling ke sebuah sungai, curug atau mata air untuk membersihkan diri. Kalau di Jawa istilahnya dikenal dengan padusan.

Follow Instagram saya

Akhirnya istri ngajakin lagi buat buka puasa di Resto The Sultan di BSD. Lokasinya cukup dekat dengan Sekolah Ora et Labora. Sebetulnya beberapa hari sebelumnya saya sudah datang saat jam buka puasa sekitar jam 5 sore. Sayangnnya justru tempatnya sudah habis dibooking orang. Karena penasaran jadilah saya datang untuk yang kedua kalinya. Kali ini saya datang jam 4 dan langsung booking tempat dulu.

Waktu booking tempat pramusajinya malah bilang untuk order aja dulu. Soalnya untuk menu nasinya terbatas. Walah, saya jadi bertanya-tanya apa sampai segitu larisnya ya.

“Pak, baiknya bapak order makanannya aja dulu. Minimal nasinya pak, takutnya nanti tidak kebagian.”

Baca 5 Tempat Wisata Libur Lebaran dan Tahun Baru di Bandung Bareng Keluarga

“Oh gitu ya mas. Ya udah deh saya lihat dulu menunya ya” jawab saya. Itu posisinya setelah saya keluar resto karena saya pikir cuma booking tempat aja selanjutnya bisa saya tinggal dulu sambil ngabuburit ke tempat lain daripada nunggu kelamaan di Resto. Karena sudah dikasih saran sepeti itu akhirnya saya bingung mau pesan apa. Soalnya ini pertama kalinya saya datang ke resto ini. Setelah lihat-lihat menu nasinya, harganya lumayan juga yah! Kemudian saya tertuju pada menu nasi khas yang kayak di tipi-tipi itu lho.

“Mas, kalau Mandi sama Biryani itu apa bedanya?” tanya saya.

“Kalau Mandi itu rasanya lebih gurih pak. Nah, kalau Biryani rasanya lebih kuat rasa rempah-rempahnya.” jawabnya.

Karena saya udah pernah cobain Biryani gratis dan belum tahu rasanya Mandi, akhirnya saya pesan satu porsi Mandi Lamb. Waktu lihat harganya saya kaget juga. Satu porsi Mandi Lamb harganya Rp 84 ribu. Ya udah gak papa deh. Saya mikirnya Mandi disajikan dalam nampan besar. Jadi pasti porsinya lebih banyak daripada porsi di warteg. Gitu bayangan saya waktu pesan satu porsi Mandi Lamb.

Follow Twitter Saya

Kalau mau jujur dengan harga segitu saya bisa makan 8 kali di warteg Tidore pakai porsi Rp 10 ribuan hahaha.

Karena sudah terlanjur booking tempat, dan kalau dibatalin bisa malu dua kali, akhirnya saya pesan Mandi Lamb sama Chicken Wings untuk makanan pembukannya. Saya belum kepikiran buat pesan yang lain setelah lihat harganya. Emang sih saya gak survei dulu pas datang. Padahal kan bisa ya lihat menu sama harga. Ah tapi kan harga steak juga segitu lah, bahkan lebih mahal, pikir saya sambil menenangkan diri.

Baca Saoeng Kito, Rekomendasi Tempat Makan Enak via Go Food di BSD, Tangerang Selatan

Setelah order makanan timur tengah utama dan pembuka, saya langusung ngabuburit di Giant BSD. Soalnya mau ngajakin anak saya main dulu supaya enggak bosan nungguin bedug maghrib. Eh, pas baru jalan anak saya yang baru belajar puasa udah rewel. Kayaknya sih dia lapar hahaha.

“Ya udah, kakak kalau mau buka gak papa boleh kok. Nanti kita beli minum dulu yah buat batalin puasanya” kata saya.

“iya” jawabnya sambil sesengukan nangis karena udah lapar. Yah, saya sih mikirnya gak terlalu mau memaksakan anak saya yang baru 6 tahun itu puasa penuh. Tapi, karena dia sendiri yang punya azzam mau puasa penuh supaya bisa dibeliin pedang light saber Star Wars ya saya dukung-dukung aja. Tapi, kalau lihat perjuangannya sampe nangis kelaparan saya jadi gak tega, bahkan saya menahan kasih nasihat bahwa puasa itu memang secara hakikat membuat kita bisa merasakan kaum dhuafa yang mungkin saja harus menahan lapar tiap hari.

Setelah sampai di Giant BSD, otomatis saya langsung ke food court buat beli teh botol. Akhirnya dapat gerai yang jualan teh botol. Pas mau bayar ternyata mahal juga yak teh botolnya. Delapan ribu man! hahaha…. Duh saya jadi ketahuan suka cari kuliner murah nih kalau kaya gini hahaha. Soalnya saya suka beli warung itu paling mahal lima ribu. Kadang ada yang cuma empat ribu.

Baca Wisata Baru Tandon Ciater Tangerang Selatan

Setelah ngajakin main anak-anak, lalu kami langsung balik lagi ke Resto The Sultan. Jaraknya gak jauh sih kalau dari Giant BSD. Cuma jalanya jadi sedikit memutar aja.

Setelah sampai, kemudian saya duduk dan baca-baca menu pesanan. Soalnya saya belum order minumannya. Nama-nama makanan Timur Tengah ini emang gak akrab di telinga. Seperti sambosa, padahal bentuknya gak beda jauh dengan pastel atau lumpia. Cuma namanya aja yang bikin mahal nih hahaha. Mungkin yang khas itu seperti falafel (bola-bola kacang giling Arab yang goreng), Khadra Salad yang konon kuliner Yordania dan Hummus (semacam selai kacang yang bisa dimakan pakai roti atau daging).

Akhirnya saya hanya memesan tambahan Roti Parata (Semacan Roti Canai), Ice Cucumber, dan Orange Juice sebagai tambahannya. Karena anak-anak sudah makan siomay waktu main di Giant BSD, akhirnya saya cuma pesan French Fries, soalnya kalau pesan yang aneh-aneh takutnya anak-anak gak mau makan. Pas nunggu buka juga kebetulan anak-anak maunya dibeliin es krim Walls aja.

Berteman di Facebook

Resto The Sultan ini lokasinya bersebelahan dengan Burger Blenger. Kalau yang suka Burger pasti tahu deh tempatnya di BSD. Karena bentuknya ruko jadi resto ini terbilang minimalis. Ada dua lantai, lantai dasar hanya muat kurang lebih 20 orang karena harus berbagi lahan dengan dapur dan resepsionis. Nah, katanya lantai satu ini yang lesehan ala-ala Arab gitu deh. Karena gak dapet tempat di atas, akhirnya kami cuma dapat tempat di lantai dasar.

Baca Warung Sambel Lombok Cabang Pamulang

Suasananya cukup nyaman dengan lampu yang temaram. Bentuk lampionnya pun khas Maroko. Yah gak bedah jauh lah dengan lampu hiasan jalan di Jogja. Hanya saja kursinya aja yang kurang nyaman buat anak-anak. Soalnya saya bawa dua bocil.

Karena bulan puasa, Resto menyediakan satu piring kecil kurma buat berbuka.

Akhirnya pesanan saya pun datang. Semua sudah lengkap dengan menu minumannya. Gak perlu nunggu lama, akhirnya adzan maghrib pun berkumandang. Kami pun langsung berbuka. Kebiasaan saya sih sebetulnya setelah takjil lalu disambung dengan salat maghrib baru setelah itu makan. Karena musala Resto dipakai buat tempat makan supaya bisa menampung lebih banyak konsumen akhirnya saya hajar juga deh makanan Timur Tengah yang sudah saya pesan.

Baca Masih Cari Nasi Uduk Enak di Pamulang? Udah Coba Nasi Uduk Bang Yayer Belum!

 

Ternyata saya tidak salah pilih pesan Ice Cucumber buat berbuka. Rasanya seger banget. Oh iya ini bukan timun yang biasanya disajikan sebagai lalaban pecel lele ya, beda bro! hahaha. Cuma sayang gulanya terlalu banyak. Jadinya saya tambahin lagi deh pakai air putih supaya tidak terlalu manis. Istri saya pesan Orange Juice. Cuma rasanya emang beda, sepertinya bukan jeruk asli. Yah, kayak sirup tapi bukan sirup Marjan apalagi ABC yah. Kalau rasa dua sirup itu mah saya udah khatam lah.

 

Untuk rasa Mandi Lamb-nya tidak terlalu kuat rasa rempahnya, benar sih kata pramusaji. Tapi saya ngerasa rasa gurihnya enggak dapet sama sekali. Wah ini mah sama nasi goreng Cak Ipin langganan saya aja kalah! Tapi saya akui sih, untuk Lamb-nya empuk banget. Gak ada aroma kambingnya, pokoknya kalau Lamb-nya recommended lah. Selain Lamb-nya yang enak, Roti Paratanya juga enak. Sayang sih istri saya gak pesan sekalian dengan kari dagingnya.

 

 

Oh ya, untuk porsinya sendiri sih memang tidak terlalu besar seperti yang saya bayangkan. Tapi, buat porsi berdua cukup lah. Apalagi biasanya kalau cewek kan makan nasinya gak terlalu banyak, ngemil doang yang banyak hahaha.

Terus kalau ditanya mau balik lagi ke situ apa enggak? Jujur mau sih, tapi cuma buat pesan menu kuliner tertentu aja. Buat Main Coursenya rasanya harganya terlalu tinggi deh. Tapi kalau lihat dari target pasarnya di BSD ya so so lah ya.

Nih cekidot Harga Menu Terbaru Resto The Sultan BSD, Masakan khas Timur Tengah

Tapi saya kurang tahu apa ini harga spesial Ramadan atau bukan. Total jajan di Resto The Sultan habis sekitar Rp 230 ribu.

Alamat Resto The Sultan BSD

Ruko Versailles FA/8 BSD, Tangerang Selatan. Booking Phone 0822 1007 7262

Jam Buka Resto The Sultan BSD

  • Setiap Hari 10.00-21.00 WIB
  • Khusus Jumat 13.00-21.00 WIB

Review The Sultan BSD

Terlalu mahal
Beberapa Menu Recommended Dicoba
Pilih Lantai 1, Lesehan Ala Arab
Shared dengan toko lain, suka penuh

 

Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on LinkedInShare on Google+